Rektor UIN jadi Tersangka Korupsi Gedung Kuliah, Rugikan Negara Rp 10 Miliar

Saidurrahman.jpg
(istimewa)

RIAU ONLINE, MEDAN-Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Sumut Prof Saidurahman ditetapkan sebagai tersangka dugaan korupsi pembangunan gedung kuliah.

Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Tatan Dirsan Atmaja mengatakan, polisi juga menetapkan dua orang lainnya sebagai tersangka.

"S sebagai pejabat pembuat komitmen UIN Sumut dan JS sebagai Direktur PT Multi Karya Bisnis Perkasa," kata Tatan kepada wartawan, Selasa 1 September malam.

Kasus tersebut berawal saat S memerintahkan jajarannya membuat proposal pengajuan pembangunan gedung kuliah terpadu kepada Kementerian Agama RI pada 4 Juli 2017.

"Jumlah anggaran yang dibutuhkan Rp 49 miliar, namun disetujui oleh Kementerian Agama RI Rp 50 miliar," ujarnya.

Dalam proses pembangunannya, proyek tersebut belum selesai dikerjakan hingga sekarang. Padahal negara telah membayar 100 persen untuk pembangunan tersebut.

"Penetapan tersangka berdasarkan hasil audit Perhitungan Kerugian Keuangan Negara BPKP Perwakilan Sumut Nomor: R-64/PW02/5.1/2020 tanggal 14 Agustus 2020 senilai Rp 10 miliar," jelasnya.

Petugas menyita barang bukti dokumen kontrak dan pelaksanaan kegiatan pembangunan gedung kuliah, dan sejumah dokumen tentang pelaksanaan pencairan anggaran.

"Petugas juga menyita hasil pemeriksaan audit fisik oleh team ahli dari ITS Surabaya dan LHP PKKN BPKP Perwakilan Sumut," tambahnya.

Atikel ini sudah terbit di Suara.com