Sidak ke Gudang Sembako, DPRD Pekanbaru Pertanyakan Beras Bantuan CSR

sidak-sembako.jpg
(istimewa)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Komisi I DPRD Pekanbaru melakukan Inpeksi Mendadak (Sidak) ke gudang pengepakan Bantuan Sosial (Bansos) Gugus Tugas Covid-19, Kamis, 28 Mei 2020. Dalam Sidak ini, DPRD Pekanbaru menemukan adanya 6 ton beras yang dibungkus dalam karung bertuliskan CSR PLN ukuran 5 Kg.

Anggota Komisi I Ida Yulita Susanti menjelaskan, saat pihaknya mempertanyakan kepada petugas gudang, petugas mengaku beras ini merupakan titipan dari Ketua RW Siaga, Anis Murzil.

Setahu Ida, bantuan untuk RW Siaga sudah termasuk dalam Bantuan Keuangan (Bankeu) Provinsi ke 83 Kelurahan se-Pekanbaru, untuk itu Ida mendesak Pemko melakukan transparansi bantuan CSR dari perusahaan.

"jelaskan perusahaan mana saja dan berapa nilainya."

"Kalau ini memang CSR, Pemko harus umumkan perusahaan mana yang sudah berikan CSR-nya, jangan nanti barang didistribusikan Pemko ternyata itu CSR. Kita tidak mau ada tumpang tindih bantuan," jelas Politisi Golkar ini.

Ida juga mempertanyakan, bantuan 6 ton beras ini diperuntukkan kepada RW Siaga yang mana, apakah untuk satu kecamatan saja dan seperti apa mekanisme pembagiannya.

"Kenapa harus parkir di sana? Intinya tidak ada transparansi dari Pemko, bahkan sampai PSBB tahap ketiga ini belum ada penjelasan apapun dari Pemko Pekanbaru," tuturnya.

Sementara itu, Ketua RW Siaga, Anis Murzil membantah jika bantuan untuk RW Siaga ada dalam nomenklatur Bankeu Provinsi, menurutnya Bankeu Provinsi yang Rp 100 juta satu kelurahan itu diatur oleh Lurah setempat.

Dijelaskan Anis, bantuan CSR PLN 6 ton ini adalah salah satu program RW Siaga yang melakukan open donasi ke perusahaan di Pekanbaru, sejauh ini sudah ada dua perusahaan yang memberikan bantuan. Rinciannya, 6 ton dari PLN dan 2 ton dari BTN.

Bantuan ini diserahkan PLN pada hari Rabu sebelum lebaran lalu, sehingga belum bisa didistribusikan karena libur lebaran.

Untuk bantuan dari PLN, PLN meminta bantuan diberikan ke Kecamatan Payung Sekaki saja. Artinya, Anis harus bermusyawarah dengan RW di Payung Sekaki yang jumlahnya 48 RW.

"Besok kita rapat dengan RW, lurah dan camat jam 10. Apakah kita bagi rata ke mereka atau RW yang banyak masyarakat miskinnya dapat porsi lebih," tuturnya.

Terkait kenapa beras ini diparkir di gudang PT SPM, Anis beralasan karena gudang RW Siaga berada di lantai dua Mall Pelayanan Publik (MPP), yang mana akan kesulitan jika harus dibawa naik turun.