Bunda, Begini Tips Jitu Menghadapi Anak Pilih-Pilih Makanan

Sayur-dan-Buah.jpg
(Internet)

RIAUONLINE - Bagi sebagian orang tua tentunya pernah merasakan resahnya melihat anak pilih-pilih makanan. Bahkan anak tidak mau makan bila makanan yang disenanginya saat itu tidak tersedia.

Namun, ada cara efektif untuk menghentikan kebiasaan tersebut.

Dikutip RIAUONLINE dari Liputan6.com, Dokter spesialis gizi klinis Nurul Ratna Mutu Manikam mengatakan bahwa anak pilih-pilih makanan berarti termasuk memiliki mental yang sulit untuk mengenal hal baru. Ia menyarankan untuk mengulangi menu yang tidak anak sukai hingga anak terbiasa dengan rasanya.

Ketika anak diberi makanan yang sama secara terus menerus, anak akan menjadi terbiasa dengan rasa makanan yang awalnya tidak mereka sukai.

Orangtua juga bisa mengubah menu setiap kali makan. Dengan begitu anak juga dapat merasakan beragam varian masakan, tetapi pastikan tetap bernutrisi.

Makan di sekolah juga dapat meningkatkan nafsu makan anak hanya dengan melihat teman-temannya.

"Anak picky eater dapat berubah jadi social eater karena mengikuti pola makan temannya", jelas Nurul.

Jadikan Makan Aktivitas Menyenangkan

Pemerhati anak usia dini, dokter Andyda Meliala mengatakan untuk membantu kebiasaan makan, jadikan makan sebagai rutinitas yang menyenangkan. Dengan rutinitas dapat memberikan rasa aman, sehingga anak akan berani mengeskplorasi berbagai jenis makanan.

Untuk menjadikan kebiasaan makan menjadi menyenangkan Anda bisa melakukan beberapa hal berikut:

- Gunakan peralatan makan berwarna-warni

- Buat menu khusus kesukaan si kecil dan minta ia menamainya dengan tokoh favoritnya

- Berkreasi dengan tampilan menu makan

- Libatkan si Kecil ketika menyiapkan makan pagi/malam seperti menyeduh susu dan menata piring

Andyda juga menyarankan untuk mengadakan acara makan bersama di sekolah setidaknya seminggu sekali untuk mendorong nafsu makan anak. Dengan melihat teman-temannya makan, anak juga menjadi terdorong untuk menghabiskan makanannya.

"Yang saya lihat juga bahwa bagi anak usia dini, makan adalah acara sosial. Di daycare kami tidak ada anak yang tidak mau makan karena mereka melihat teman-temannya makan", tutur Andyda.