Kapan Covid-19 Berakhir di Indonesia?, Ini Prediksi Dosen Fakultas Kedokteran UNRI

Peta-corona-di-Riau.jpg
(Riau Online)

RIAU ONLINE, PEKANBARU- Jumlah kasus positif COVID-19 hingga saat ini masih terus bertambah dan di prediksi akan terus bertambah, update data jumlah kasus total COVID-19 di Indonesia hingga Kamis 7 Mei 2020 menjadi 12.776 kasus.

Saat ini pasien positif COVID-19 di Provinsi Riau berjumlah 66 kasus. Dosen Fakultas Kedokteran Universitas Riau, dr Suyanto, MPH, PhD menjelaskan, seorang penderita dapat menularkan penyakit kepada 2 hingga 4 orang atau sekitar 2,25%.

Tentu muncul pertanyaan tentang berapa lama penularan akan terjadi? Masa penularan virus corona dapat terjadi hingga 14 hari sampai munculnya gejala. dr Suyanto menyampaikan, dari sejumlah kasus masa penularan tersering adalah 5 hari, sehingga dapat disimpulkan 1 penderita dapat menularkan kepada 2 hingga 4 orang dalam waktu 5 hari.

Pemerintah telah menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yaitu pembatasan kegiatan penduduk dalam suatu wilayah yang diduga terinfeksi COVID-19 untuk mencegah terjadinya kenaikan kasus.

Selain itu, menemukan carrieratau penderita COVID-19 yang tidak bergejala juga termasuk upaya dalam mencegah peningkatan jumlah kasus. Penemuan carrier dapat dilakukan dengan pemeriksaan rapid test secara luas.

Meskipun pemeriksaan ideal untuk COVID-19 adalah pemeriksaan Polymerase Chain Reaction (PCR) tetapi karena jumlah laboratorium yang terbatas dan saat ini hanya berfokus pada pasien, pemeriksaan rapid test sudah cukup efektif dalam menemukan carrier.

"Jika pencarian carrier tidak dilakukan maka puncak kasus sulit untuk berhenti," jelas dr Suyanto.

Konsep SEIR dalam epidemiologi menjelaskan pandemi COVID-19 berdasarkan susceptible (populasi beresiko), expose (orang-orang yang terpapar), infeksius, dan recovery(kasus sembuh). Populasi beresiko adalah semua populasi yang berada pada zona merah COVID-19 dan di antara populasi tersebut yang paling beresiko adalah orang-orang lanjut usia.

Orang-orang terpapar yang dimaksud disini adalah Orang dalam Pemantauan (ODP) dan Pasien dalam Pengawasan (PDP) yang perlu dilokalisir agar puncak kasus segera tercapai. Infeksius berarti kasus terkonfirmasi positif COVID-19 serta kasus sembuh berarti orang-orang yang sudah sembuh dari COVID-19 namun harus tetap melakukan isolasi mandiri selama 14 hari.

Keempat hal ini saling berkaitan dan mempengaruhi satu sama lain. Penerapan konsep SEIR ini perlu kerjasama dari beberapa pihak, seperti dokter yang bertugas dalam menemukan populasi beresiko dan menangani kasus positif COVID-19 hingga sembuh.

Sarjana Kesehatan Masyarakat (SKM) yang berperan dalam menentukan dan melokalisir populasi beresiko, ODP dan PDP serta peran pemerintah dalam menggalakkan social distancingjuga sesuai dengan konsep ini, yang berfungsi agar populasi beresiko tidak menjadi orang-orang yang terpapar. 
dr. Suyanto menjelaskan kemungkinan puncak kasus terjadi pada pertengahan Mei 2020.

Gerakan stay at home, penggunaan masker, kejujuran pasien dalam menyampaikan keluhan kepada tenaga kesehatan, serta memperbanyak pemeriksaan rapid test dan PCR adalah langkah-langkah yang dilakukan untuk mempercepat pencapaian puncak kasus.

Setelah puncak kasus tercapai tentu muncul pertanyaan mengenai bagaimana agar COVID-19 ini dapat terhenti? Sepanjang vaksin dari COVID-19 belum ditemukan penyakit ini tidak akan hilang, namun jika vaksin COVID-19 telah tersedia dapat diperkirakan pandemi ini akan berakhir pada akhir tahun 2020.

Namun sifat virus yang mudah bermutasi menyebabkan vaksin ini sulit untuk dibuat, sehingga apabila sampai akhir tahun vaksin COVID-19 belum tersedia, lonjakan kasus pada tahun depan sangat mungkin terjadi. Maka dari itu penerapan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan social distancingharus tetap dilakukan.

Provinsi Riau menjadi salah satu daerah yang rawan dikarena kondisi geografis yang berbatasan dengan negara-negara lain dan banyaknya pelabuhan-pelabuhan kecil yang menjadi pintu masuk memungkinkan terjadinya pergerakan-pergerakan secara masif.

Penduduk Riau juga memiliki kesenjangan antara kelompok usia yang cukup jauh sehingga menyebabkan banyaknya kelompok usia tua hingga lansia yang rentan tertular COVID-19.

Maka dari itu diperlukan peran dari pemerintah untuk meningkatkan pengawasan di perbatasan, serta menetapkan larangan mudik sebagai pencegahan penularan kepada kelompok rentan.

-->