Semburan Lumpur Beracun Terjadi di Blora, 4 Orang Pingsan, 19 Kerbau Hilang

Semburan-lumpur2.jpg
((Bidik layar video))

RIAU ONLINE, SEMARANG-Semburan lumpur yang disebut bercampur gas beracun terjadi di Kabupaten Blora, Jawa Tengah.

Semburan lumpur itu keluar pada Kamis 27 Agustus 2020 pagi.

Dari informasi, semburan lumpur di Blora itu muncul di kawasan Oro-oro Kesongo, Desa Gabusan, Kecamatan Jati, Kabupaten Blora.

Dalam video yang beredar, sejumlah warga ketakutan dan lari pontang panting setelah semburan lumpur berwarna hitam kelam itu tiba-tiba bergumul makin membesar.

Warga dengan latar belakang suara perempuan yang merekam kejadian itu tampak teriak ketakutan.

"Ya Allah cepetan lari, cepetan, astaghfirullah," teriak seorang perempuan dalam video tersebut.

Dilansir dari Solopos.com (jaringan Suara.com), akibat semburan lumpur dan gas belerang itu, 19 ekor kerbau milik warga dilaporkan menghilang. Belasan kerbau itu diduga amblas ke dalam lumpur.

Selain kerbau, empat warga juga menjadi korban. Empat warga yakni Marno, Sukimin, Kadis, dan Warino harus dilarikan ke rumah sakit terdekat karena pingsan menghisap gas beracun dari letusan Oro-Oro Kesongo.

Salah seorang staf Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Blora, Agung, mengatakan letusan gas dan lumpur di Oro-Oro Kesongo itu terjadi sekitar pukul 05.00 WIB.

“Menurut keterangan saksi, saat itu warga tengah menggembalakan kerbau di lokasi. Tiba-tiba tanah bergetar dan mengeluarkan lumpu. Warga langsung berlari menyelamatkan diri, tanpa menghiraukan ternaknya,” ujar Agung.

Agung mengatakan, warga yang berlari menyelamatkan diri dari letusan lumpur, tak bisa menghindar dari asap belerang. Mereka pun menghirup asap tersebut dan pingsan.

Artikel ini sudah terbit di Suara.com