Masuk Kampung, Kawanan Harimau Terkam Dua Sapi Warga Siak

Harimau-nyebrang.jpg
(TRIBUNNEWS.COm)

RIAUONLINE, PEKANBARU - Dua ekor sapi milik warga Desa Rantau Bertuah, Kecamatan Minas, Kabupaten Siak ditemukan mati. Bahkan kematian sapi ditemukan dalam kondisi tidak utuh akibat diserang kawanan harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae).

Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Riau Suharyono membenarkan adanya serangan predator yang kini mulai berani muncul dan menyerang ternak warga di perkampungan.

“Benar, minimal ada dua sapi yang diterkam dan dimangsa harimau,” katanya, Senin.

Ia mengatakan kejadian itu terungkap diawali dari laporan warga kepada polisi setempat, Senin pagi tadi. Warga yang melihat bangkai sapi ditemukan mati tidak wajar menjadi panik.

Terlebih, beredar informasi sejumlah warga melihat kemunculan harimau sebelum kejadian itu.

BBKSDA Riau yang mendapat informasi itu kemudian segera mengirimkan tim ke lokasi kejadian. Ia menuturkan bahwa penyerangan sapi itu persis terjadi di atas areal konsesi PT Arara Abadi.

“Atas laporan itu tim kami ke sana, berkoordinasi dengan rekan Polri dan rekan konsesi. Kejadian ini di Konsesi Arara Abadi,” ujarnya. \

Dari penelusuran BBKSDA Riau, diduga ada lebih satu individu harimau yang menyerang dua anak sapi tersebut. Dia menyebut, individu itu terdiri dari seekor induk dan beberapa anak harimau.

“Dimungkinkan lebih dari satu ekor, indukan dan anakan,” tuturnya.

Saat ini, ia mengklaim BBKSDA Riau telah melakukan sejumlah langkah, termasuk memasang kamera trap atau pengintai serta mengerahkan tim untuk mensosialisasikan kepada masyarakat. Dia berharap keberadaan timnya itu dapat memberitahu warga agar tidak panik, serta menghindari areal kejadian.

“Kita berharap tidak timbul korban lain,” katanya.

Lebih jauh, ia menyampaikan jika harimau itu diduga berasal dari kantong harimau Tahura Minas Siak. Sementara, areal konsesi Arara Abadi yang menjadi lokasi pembantaian anak sapi itu termasuk dalam areal jelajah si raja rimba yang kini rumahnya terus tergerus akibat pengrusakan hutan.

Sebelumnya diberitakan dua ekor anak sapi milik warga di Kampung Rantau Bertuah Kecamatan Minas Kabupaten Siak ditemukan tinggal tulang bagian kepala dan kaki.

Pemilik sapi Zaharuddin mengaku kehilangan 2 ekor sapi sejak tiga hari lalu. Saat dicari ditemukan bangkai sapi yang diduga miliknya di sekitar lokasi PT Arara Abadi.