RAPP Kampanyekan: Dari Sampah Menjadi Berkah dan Emas

Bank-Sampah-Dikelola-RAPP.jpg
(RIAUONLINE.CO.ID/ISTIMEWA)

RIAU ONLINE, PANGKALAN KERINCI - Pertumbuhan Bank Sampah di Pelalawan semakin membaik. Satu di antaranya Bank Sampah yang berada di Riau Kompleks PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP).

Ketua Forum Bank Sampah Riau, Sofia Seven mengatakan, Pemerintah melalui Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Riau, saat ini terus menggesa program pembatasan sampah plastik seperti diatur dalam Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 50 tahun 2019 tentang Pembatasan Penggunaan Plastik Sekali Pakai di lingkungan Pemerintah Provinsi Riau.

"Jadi saya mewakili DLHK mengapresiasi banyaknya pertumbuhan bank sampah di Pelalawan, termasuk Bank Sampah Riau Kompleks RAPP," kata Sofia, Minggu (23/2/2020), saat Peringatan Hari Peduli Sampah Nasional, di lapangan Townsite 2, RAPP, Pangkalan Kerinci, Kabupaten Pelalawan, Riau.

Ia menjelaskan, ternyata dari bank sampah, barang tak bernilai bisa bernilai dan meningkatkan perekonomian masyarakat. Sementara itu, Direktur RAPP, Mhd Ali Shabri mengatakan, Program Bank Sampah di RAPP dicanangkan 2018 lalu.

Bank Sampah RAPP

Program ini mengusung tema "dari Sampah menjadi Berkah, dari Sampah menjadi Emas", bertujuan mengefektifkan pengelolaan sampah secara terorganisir oleh para ibu rumah tangga, dengan mengurangi sampah plastik.

"Ini adalah wadah bagi ibu-ibu, sehingga hasil dari bank sampah ini silakan dimanfaatkan, tidak perlu ke perusahaan, dan tentunya perusahaan senantiasa mendukung program ini," ujar Ali.

Ia menambahkan, saat ini RAPP tengah menyusun program pengelolaan sampah bukan plastik.

"Dalam 2 tahun bank sampah ini bisa balik modal, jika kita serius mengelolanya. Jadi mari kita dukung, perbanyak saldonya sehingga dapat memperkuat keberadaan bank sampah," imbaunya.

Bank Sampah Riau Kompleks menerima tabungan sampah setiap hari Senin mulai pukul 14.00 hingga 16.00 WIB, Selasa hingga Jumat pukul 09.00 hingga 11.00 WIB.

Sampah tersebut dapat berupa plastik, kardus bekas, buku bekas, kaleng minuman, dan sebagainya. Tentunya sampah yang disetor sudah dalam keadaan bersih.

Foto Bersama Bank Sampah

"Sampah-sampah akan di-Reuse, untuk dijadikan bahan berguna, kemudian di-Recycle, sampah yang masih bisa digunakan untuk produk lain akan dikelola oleh bank sampah bekerjasama dengan pihak lain untuk dijual, seperti kardus," ungkap Jailani, penasehat Bank Sampah Riau Kompleks, juga karyawan RAPP bidang Waste Management.

Hari Peduli Sampah Nasional diperingati setiap tanggal 21 Februari. Pada peringatan kali ini pengurus bank sampah Riau Kompleks RAPP mengisinya dengan sejumlah kegiatan.

Antara lain senam sehat, kampanye sampah, sosialisasi bank sampah, dan pameran hasil kerajinan olahan sampah plastik.

Turut hadir, perwakilan DLHK Pelalawan, Tengku Indra, Pembina Bank Sampah Riau Kompleks, H Ishak, Pengurus dan Anggota Bank Sampah dari Provinsi Riau, Kabupaten Pelalawan, Ketua Paguyuban, dan dimeriahkan oleh ratusan warga Riau Kompleks RAPP.