Prabowo-Sandi Ingin Ubah Visi Misi, KPU: Tak Boleh!

Vlog-Prabowo-Sandi.jpg
(IG Sandiagauno)

RIAUONLINE, JAKARTA - Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto - Sandiaga Uno melakukan perubahan atas visi misi sepekan jelang gelar debat perdana capres dan cawapres.

Koordinator Juru Bicara BPN, Dahnil Anzar Simanjuntak berdalih perubahan hanya pada segi estetika kata. Tak ada perubahan signifikan. Sebatas "agar lebih eye catching," katanya.

Namun niat ini ditolak oleh Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU). Ketua KPU Arief Budiman memastikan semua dokumen terkait Pilpres 2019 sudah tak dapat diubah. Perubahan dokumen visi dan misi itu baru diserahkan ke KPU pada Kamis 10 Januari 2019 kemarin.

"KPU menerima seluruh dokumen pendaftaran pada masa pendaftaran. Nah, dokumen itu salah satunya dokumen visi misi," kata Arief ditemui di Gedung KPU, Jakarta Pusat.

Oleh karena itu, saat BPN menyerahkan dokumen visi dan misi yang baru, pihaknya pun tidak bisa menerima. Lantaran kata dia, masa penyerahan dokumen sudah lewat.

"(Tak bisa terima) kan sudah jelas, KPU hanya terima dokumen pendaftaran di masa pendaftaran," kata dia.

Arief menjelaskan mengapa dokumen visi dan misi yang baru milik Prabowo-Sandi itu sempat terunggah di situs KPU. Hal ini menurutnya, karena sempat terjadi miskomunikasi di pihak Sekertariat KPU yang mengira bahwa dokumen itu untuk kepentingan debat.

"Kemarin teman-teman itu salah memahami, dikira ada dokumen visi misi untuk debat, tapi kan sudah kita turunkan," katanya.

Lebih lanjut, Arief pun menyebut pihaknya akan tetap menggunakan dokumen visi dan misi lama milik BPN. Hal itu juga berlaku untuk para panelis debat yang membuat pertanyaan bagi kedua pasangan calon.

"Gunakan yang lama, kemarin juga untuk kisi-kisi debat kami serahkan ke panelis itu yang lama," kata dia.

Sebelumnya, Koordinator Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Dahnil Anzar Simanjuntak menyatakan perubahan visi dan misi hanya untuk estetika. Menurutnya, perubahan itu dibuat agar mudah dibaca.

"Ya kebutuhan publik agar mudah dibaca dan kebutuhan estetika saja," kata Dahnil Jumat, 11 Januari 2019.

Dahnil mengatakan ada empat poin yang diperhatikan dalam visi dan misi yang baru. Salah satunya, penggunaan bahasa yang mudah dipahami oleh masyarakat.

Tulisan ini sudah tayang di CNN Indonesia dengan judul "KPU Tolak Revisi Visi Misi Prabowo-Sandi, Masanya Telah Usai"

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id