Tewas saat Kawal Habib Rizieq, Khadavi Peluk Ibu saat Pamit

keluarga-enam-laskar-FPI.jpg
((Suara.com/Bagaskara))

RIAU ONLINE, JAKARTA-Ada momen haru sebelum Muhammad Suci Khadavi, salah satu korban 6 laskar FPI yang tewas ditembak dalam bentrokan dengan aparat di Tol Jakarta-Cikampek KM 50 saat mengawal Habib Rizieq Shihab.

Cerita datang dari Anandra, kakak kandung korban Muhammad Suci Khadavi. Ia mengungkapkan, perilaku tak biasa yang dilakukan adiknya sebelum pamit mengawal Rizieq. Adiknya sebelum pergi meninggalkan rumah tak biasanya mau dipeluk erat ibunya.

Padahal, kata Anandra, adiknya tersebut ketika pamit keluar untuk pergi tak pernah mau memeluk ibunya lantaran merasa malu karena sudah dewasa.

"Di sana tuh tumben memang beda adik saya salaman dengan ibu dipeluk dia minta izin keluarga itu tumben banget biasanya dia enggak mau dipeluk karena udah gede merasa malu," kata Anandra dalam RDPU bersama Komisi III, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (10/12/2020).

Anandra menyatakan, akhirnya keluarga melepas kepergian Khadavi tak ada sedikit prasangka apa pun. Korban sendiri sebelumnya memang berbicara pamit untuk mengawal Rizieq di Megamendung, Puncak, Bogor.

Kemudian, ketika beberapa hari sebelum dikabarkan tewas, keluarga sempat melakukan video call dengan Khadavi. Dalam posisi itu, Khadavi terlihat masih sehat.

Sampai pada hari Senin (7/12), sejumlah rekanan laskar lainnya tiba-tiba menyambangi kediaman Anandra untuk menanyakan keberadaan Khadavi. Ternyata rekanan laskar mengajak juga keluarga untuk tabah dan segera menuju ke Petamburan.

"Yaudah ibu ke Petamburan dulu ya kebetulan di hp ada notifikasi berita saya baca, wah tanpa pikir saya telponin adik saya saya telponin terus terus saya WA kok enggak ada kabar. Itu berita masih simpang siur kami tidak tahu kondisi beliau seperti apa," tuturnya.

Lebih lanjut, Anandra pun dan keluarga harus menerima kenyataan pahit, Khadavi dinyatakan tewas dalam perjalanan mengawal Rizieq.


"Ayah saya cerita sambil berderai air matanya sambil ya Allah benar-benar ini luka tembak di dada 3 di punggungnya itu luka robek seperti diseret," tandasnya.

Dalam rapat dengar pendapat umum ini para keluarga menyampaikan keluh kesahnya terkait 6 laskar yang tewas ditembak mati. Pihak keluarga didampingi kuasa hukum meminta DPR membentuk tim pencari fakta.

Adapun nama-nama 6 laskar yang tewas antara lain; Faiz Ahmad Syukur (22), Andi Oktiawan (33), M. Reza (20), Muhammad Suci Khadavi Poetra (21), Lutfhil Hakim (24), dan Akhmad Sofiyan (26).

Sebelumnya diberitakan, FPI menemukan fakta terbaru terkait kondisi enam jenazah laskar pengawal Habib Rizieq Shihab yang ditembak Polisi, pada Senin (7/12/2020) dini hari kemarin.

FPI mengumumkan 6 pengawal Habib Rizieq yang merupakan Laskar FPI ditembak mati yang lukanya semua terlihat ada kesamaan yakni mengarah ke jantung. Polisi juga diduga menembak laskar dari jarak dekat.


Selain itu, FPI mencurigai adanya penyiksaan sebelum 6 laskar itu tewas ditembak. Pihak FPI mengklaim, menemukan juga luka di tubuh jenazah sebagai tanda-tanda penyiksaan. Artikel ini sudah terbit di Suara.com