Tak Sempat Dirawat, Ibu Muda Meninggal saat Menuju RS karena Jalan Rusak

Ibu-Hamil-meninggal.jpg
(Covenesia.com)

RIAU ONLINE, PADANG-AW (32) ibu muda warga Jorong Sikilang, Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat meninggal dunia setelah melahirkan. AW mengalami komplikasi setelah melahirkan secepatnya meninggal dunia di perjalan menuju rumah sakit.

Kondisi jalan yang berlubang dan berpasir membuat pikap yang ditumpangi tidak bisa melaju cepat menuju rumah sakit yang berjarak 40 kilometer.

"Nyawa saudari kami AW (32) tidak bisa diselamatkan dan meninggal dunia di atas pikap dalam perjalanan ke rumah sakit. Sebab jalan dari Jorong Sikilang menuju Nagari Sasak begitu parah sehingga mobil tidak bisa melaju cepat," ujar Nedi salah seorang keluarga korban, sebagaimana dilansir Covesia.com (jaringan Suara.com), Sabtu 17 Juli 2020.

Menurut Neldi, korban sebelumnya melahirkan bayinya dengan selamat di puskesman pembantu (pustu) Jorong Sikilang, Kecamatan Sungai Aur.

Namun karena plasenta bayi belum keluar, maka korban harus dibawa ke rumah sakit di kabupaten.

"Peralatan medis di pustu Jorong Sikilang tidak memadai, ambulance pun tidak ada, sehingga harus dirujuk menggunakan pikap milik warga ke rumah sakit untuk mendapat pertolongan medis," katanya.

Dia menyebutkan, lebih dari 40 kilometer akses jalan bebatuan dan pasir dengan kondisi memprihatinkan dari Jorong Sikilang melewati Jorong Maligi menuju jalan aspal Sasak - Simpang Empat.

Akibat sulitnya akses jalan untuk ditempuh sehingga memakan waktu lebih dari dua jam, beberapa kali peristiwa menyedihkan pun sering terjadi yang berakibat meninggalnya warga dalam perjalanan hendak menuju rumah sakit.

"Sudah beberapa orang warga baik ibu hamil terpaksa harus meregang nyawa diperjalanan dan bahkan ada yang melahirkan diperjalanan karena terlambat mendapat pertolongan medis," ungkap Nedi.

Mereka berharap, pemerintah benar-benar memperhatikan masyarakat yang bermukim di pinggir pantai.

Kondisi jalan yang rusak itu membuat repot masyarakat yang mengalami sakit untuk segera mendapat perawatan medis.

Ia menerangkan, akses jalan sangat buruk, selain bergelombang dan berlobang, jalan-jalan yang dilalui pun akan diperparah ketika masuk musim hujan, jalan akan terlihat seperti sungai dan terpaksa bertahan hingga air surut.

"Jorong Sikilang masih terisolir. Apalagi hingga kini belum ada akses jalan yang layak, selain memanfaatkan jalan yang dibuat perkebunan sawit milik perusahaan," katanya.

Menurutnya, kepedulian pemerintah terhadap masyarakat di tepi pantai yang dihuni ratusan kepala keluarga itu nyaris tidak ada, khususnya di Jorong Sikilang.

"Pemerintah terkesan tidak peduli dan hingga saat ini belum ada tanda-tanda rencana untuk membangun akses jalan kekampung kami," katanya.

Ia sangat kecewa kepada pemerintah seolah-olah tidak peduli terhadap masyarakatnya.

Sebatas yang ia ketahui, serapan dana APBD Pasbar untuk membangun akses jalan dan Jembatan menuju Sikilang masih sangat minim.

"Bisa dikatakan, pada periode bupati lima tahun belakang ini belum ada menyentuh, padahal Sikilang adalah bagian dari wilayah Kabupaten Pasaman Barat," tuturnya.

Sementara sang sopir pikap Wazir (45) yang mengangkut korban mengatakan, jalan begitu parah sehingga ia tidak bisa ngebut membawa kendaraannya.

"Kalau jalannya bagus, saya bisa kebut bawa pasien, sementara jalan tidak memungkinkan. Ya, saya sebagai warga hanya bisa membantu sampai disini, kasihan anaknya masih kecil-kecil sebanyak 3 orang sudah menjadi piatu," ungkapnya. Artikel ini sudah terbit di Suara.com