Mengenal Penyakit Meningitis yang Merenggut Nyawa Glenn Fredly

Glenn.jpg
(Nurwahyunan/bintang.com)

RIAU ONLINE, JAKARTA-Musisi Glenn Fredly meninggal dunia pada usia 44 tahun. Masih simpang siur penyebab meninggalnya musisi asal Asal Ambon ini.

Namun, sampai berita ini diturunkan kabar yang terkuat menyebutkan bahwa suami dari Mutia Ayu ini menghembuskan napas terakhir disebabkan sakit meningitis atau radang selaput otak.

Glenn Fredly yang bernama lengkap Glenn Fredly Deviano Latuihamallo pada Rabu, 8 April 2020, pukul 18.47 dalam usia 44 tahun di Rumah Sakit Setia Mitra, Cilandak, Jakarta Selatan.

Sebenarnya, bagaimana meningitis menggerogoti tubuh manusia?

Berikut ini Popmama.commerangkum informasi terkait penyakit meningitis.

1. Apa itu meningitis?

Dilansir Mayo Clinic, meningitis adalah infeksi langka yang menyerang membran halus disebut meninges yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang. Jenis penyakit ini dapat diidap oleh orang dewasa maupun anak-anak.

Ada beberapa penyebab penyakit ini, termasuk bakteri, virus, dan jamur. Meningitis bakteri dapat mengancam jiwa dan menyebar di antara orang-orang yang kontak dekat satu sama lain.

Meningitis jamur adalah bentuk penyakit yang langka. Ini biasanya terjadi hanya pada orang yang sistem kekebalannya atau pertahanan tubuh terhadap kuman telah melemah atau tidak kuat melawan.

2. Gejala meningitis bisa berkembang sangat cepat

Gejala meningitis dapat berkembang dalam beberapa jam atau hari. Pengidapnya bisa mengalami:

Kebingungan
Demam
Sakit kepala
Mati rasa pada wajah
Sensitivitas terhadap cahaya
Leher kaku sehingga tidak bisa menurunkan dagu ke dada
Sakit perut dan muntah
3. Penyebab meningitis harus segera ditangani

Meningitis hampir selalu disebabkan oleh infeksi bakteri, jamur, atau virus yang bisa dirasakan pada telinga, sinus, atau tenggorokan.

Penyakit ini sangat serius. Orang dewasa atau anak-anak perlu mendapatkan bantuan medis segera ketika mengalami gejala meningitis. Ini bisa mengancam jiwa atau menyebabkan kerusakan otak jadi harus diobati segera.


4. Mengenal tiga jenis meningitis
Freepik
Ada tiga jenis meningitis yang harus kita ketahui, Apa saja:

Meningitis bakteri

Beberapa jenis bakteri dapat menyebabkan meningitis bakteri, apa saja:

Streptococcus pneumoniae (pneumococcus)

Listeria monocytogenes (pada orang tua, wanita hamil, atau mereka yang memiliki masalah sistem kekebalan)
Dilansir Mayo Clinic, bakteri yang disebut Haemophilus influenzae tipe b (Hib) adalah penyebab umum meningitis pada bayi dan anak-anak hingga vaksin Hib tersedia untuk bayi. Ada juga vaksin untuk Neisseria meningitidis dan Streptococcus pneumoniae.

Para ahli merekomendasikan bahwa semua orang dewasa ataupun anak-anak yang mengalami meningitis harus mendapatkan vaksin ini.

Dalam banyak kasus, meningitis bakteri dimulai ketika bakteri masuk ke aliran darah dari sinus, telinga, atau tenggorokan. Bakteri berjalan melalui aliran darah ke otak.

Bakteri yang menyebabkan meningitis dapat menyebar ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin.

Jika orang dewasa atau anak-anak berada di dekat seseorang yang menderita meningitis bakteri, tanyakan kepada dokter langkah-langkah apa yang harus diambil untuk menghindari penularan.

Meningitis virus

Meningitis virus lebih umum daripada bentuk bakteri dan umumnya, tetapi tidak selalu dan tidak terlalu serius. Sejumlah virus dapat memicu penyakit, termasuk beberapa yang dapat menyebabkan diare.

Meningitis jamur

Meningitis jamur jauh lebih jarang daripada bentuk bakteri atau virus. Orang sehat jarang mendapatkannya. Seseorang dengan masalah dengan sistem kekebalan tubuh, karena mereka menderita AIDS, misalnya lebih mungkin terinfeksi dengan bentuk meningitis ini.

5. Bagaimana dokter mendiagnosa seseorang terkena meningitis?

Dokter akan bertanya tentang riwayat kesehatan saat melakukan pemeriksaan fisik, termasuk memeriksa kekakuan leher dan mencari ruam kulit yang mungkin menunjukkan infeksi bakteri. Dokter juga perlu melakukan tes yang dapat mencakup:

Tes darah untuk menemukan bakteri
CT atau MRI memindai kepala untuk menemukan pembengkakan atau peradangan
Spinal tap, di mana petugas kesehatan menggunakan jarum untuk mengambil cairan dari sekitar sumsum tulang belakang. Dengan ini, petugas kesehatan dapat mengetahui apa yang menyebabkan meningitis.

6. Perawatan untuk Meningitis
Perawatan yang dilakukan oleh petugas media akan tergantung pada jenis meningitis yang dimiliki.

Meningitis bakteri membutuhkan perawatan segera dengan antibiotik. Dokter mungkin memberi antibiotik umum, atau spektrum luas, bahkan sebelum dokter menemukan bakteri yang menyebabkan penyakit ini dan kemudian beralih ke obat yang menargetkan bakteri tertentu yang ditemukan. Orang yang didiagnosa meningitis mungkin juga mendapatkan kortikosteroid untuk mengurangi peradangan.

Meningitis virus biasanya hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan. Dokter mungkin meminta pasien untuk tetap istirahat, minum banyak cairan, dan minum obat penghilang rasa sakit jika demam atau sakit.

Obat antijamur dapat mengobati meningitis jamur.

7. Siapa yang bisa mengalami meningitis?
7. Siapa bisa mengalami meningitis
pregnancybirthbaby.org.au
Siapa saja bisa terkena meningitis, tetapi penelitian menunjukkan bahwa itu lebih umum pada kelompok usia ini:

Anak di bawah 5 tahun
Remaja dan dewasa muda berusia 16-25
Dewasa di atas 55 tahun
Meningitis lebih berbahaya bagi orang dengan kondisi medis tertentu, seperti limpa yang rusak atau hilang, penyakit jangka panjang, atau gangguan sistem kekebalan tubuh.

Karena kuman tertentu yang menyebabkan meningitis dapat menyebar dengan mudah, wabah kemungkinan besar terjadi di tempat-tempat di mana orang tinggal berdekatan.

Misalnya, mahasiswa di asrama atau rekrutan militer di barak dapat lebih mudah terserang penyakit. Begitu juga orang-orang yang bepergian ke daerah-daerah di mana meningitis lebih umum, seperti negara bagian Afrika.

Artikel ini sudah tebit di Popmama.com

-->