ÔĽŅ

Ini Beda Pilkada di Indonesia dan Amerika

Pemilukada-Serentak1.jpg
(RIAUONLINE.CO.ID)

RIAU ONLINE - Hari ini, ratusan juta warga yang tersebar pada ratusan kabupaten, kota dan belasan provinsi di Indonesia melaksanakan Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pemilukada) serentak, Rabu (9/12/2015). 

 

Pemilukada serentak ini menjadikan Indonesia sebagai negara demokratis terbesar di dunia. Lalu bagaimanakah Pemilukada di Amerika Serikat yang digadang-gadangkan sebagai negara terdemokratis di dunia? Berikut penjelasannya. (Baca Juga: Makanya Rakyat Riau Harus Mikir. Jangan Pilih Pemimpin Korup) 

 

Apabila di Indonesia ada 34 provinsi, maka di Amerika ada 50 negara bagian. Negara bagian yang terpadat penduduknya adalah California, sedangkan paling sedikit, Wyoming.

 

Karena AS merupakan negara federasi, setiap negara bagian memiliki tingkat otonomi tinggi, termasuk dalam pelaksanaan pilkada, yang dilakukan dengan banyak variasi antar negara bagian.

 

Setiap negara bagian dipimpin seorang gubernur. Seperti halnya di Indonesia, gubernur di AS dipilih langsung oleh warga lewat pemilu. Namun tidak serentak. (Klik Juga: Rasionalitas dalam Pilkada Langsung di Riau)

 

Dari 50 negara bagian, hanya 36 memiliki batasan masa jabatan gubernur. Gubernur masih bisa ikut pemilihan, terkadang bersaing dengan bakal calon dari partainya sendiri. Siapa yang akhirnya mewakili suatu partai ditetapkan melalui proses primary, atau pemilihan pendahuluan.

 

Ada dua partai utama di AS, yaitu Demokrat yang berpandangan liberal, dan Republik yang cenderung konservatif. Pemenang primary masing-masing partai kemudian akan berhadapan dalam pemilihan gubernur.

 

Warga AS dari segala latar belakang bisa mencalonkan diri sebagai gubernur, termasuk kalangan selebriti. Aktor Arnold Schwazenegger, dari Partai Republik, pernah menjabat sebagai Gubernur California tahun 2003 sampai 2011. (Lihat Juga: Mencurigakan, Jelang Pilkada Serentak Terjadi Kenaikan Dana Bansos APBD) 

 

Selain di negara bagian, pilkada di Amerika juga diadakan pada tingkat county atau kabupaten dan kotamadya. Pilkada tingkat county tidak hanya untuk memilih bupati atau walikota saja, tapi juga para pejabat yang akan mengisi pos-pos pemerintahan, seperti sheriff atau pejabat dewan sekolah.

 

Posted by Riau Online on 8 Desember 2015

 

Seperti di Indonesia, tidak semua kota memiliki walikota. Namun kota besar seperti New York dan Los Angeles, memiliki jabatan ini. Walikota dan dewan kota dipilih langsung oleh warga lewat pilkada.

 

Karena setiap negara bagian memiliki otonomi masing-masing, maka aturan pilkada pada tingkat county, kota, hingga negara bagian sangat bervariasi, mulai dari waktu pelaksanaan, persyaratan siapa yang boleh memilih, hingga teknis pelaksanaannya. (Baca: Aplikasi Ini Bisa Deteksi Kandidat Tak Penuhi Janji Kampanye)

 

Satu lagi perbedaan pilkada di Indonesia dan AS adalah tingkat partisipasi. Di AS tingkat partisipasi pilkada sangat rendah. Pada pilkada atau midterm elections kemarin, hanya 36 persen penduduk AS yang berhak ikut pemilihan memberikan suaranya. 

 


Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE dan Follow Twitter @red_riauonline