Aktual, Independen dan Terpercaya


Heboh, WN China di Kampar Belanja Sembako ke Pasar Berseragam Mirip TNI

warganegara-china.jpg
(Hasbullah Tanjung)

LAPORAN: HASBULLAH TANJUNG

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Warganet Riau dihebohkan dengan beredarnya foto-foto warga negara China yang tengah berbelanja di Pasar Ulul Albab, Jalan Pasir Putih, Kampar, Riau dengan mengenakan pakai seragam mirip TNI.

Kiriman akun bernama Akbar Darmawan ini diupload pada 23 Desember 2017 pukul 00.06 WIB dan mendapat ramai tanggapan oleh netizen.

Mau kasi tau aj buat smuanya... 
Tdi dpt kiriman dr sahabat jumpa tentara cina lengkap dgn seragamnya.... 
Lokasi pasar ulul albab jl. Pasir putih kab. Kampar... 
Kira2 ngapain ya...

Sontak saja, postingan tersebut memancing komentar dari warganet yang mulai resah.

Bahkan, kontroversi tersebut sampai ke akun medsos Kapolsek Siak Hulu Kompol Vera Taurensa hingga banyak dikomentari netizen.

Kompol Vera langsung memerintahkan anak buahnya untuk melakukan penyelidikan. Tak berapa lama, polisi mendapat informasi bahwa WNA tersebut merupakan karyawan PT Riau Perkasa Steel (PT RPS) di Desa Baru, Kecamatan Siak Hulu, Kabupaten Kampar, Riau.

Polisi juga berkoordinasi dengan TNI, Danramil 06 Siak Hulu Kapten Hadi Prayetno untuk mendatangi WNA tersebut.

‎"Dari hasil keterangan Humas PT RPS, Zheng Guo Ren menerangkan bahwa yang mengenakan pakaian menyerupai seragam TNI ini memang benar adalah karyawan di perusahaan tersebut," ujar Kompol Vera, Minggu 24 Desember 2017.

WN China bekerja dan berbelanja dengan seragam mirip TNI

Berdasarkan data dari Kementerian Ketenagakerjaan RI (IMTA), pria yang mem-posting dirinya bersergam TNI tersebut bernama Tan Jianwu, WN China yang berdomisili di Jalan Raya Pasir Putih Km 6,5 Desa Baru, Kecamatan Siak Hulu.

"Pria tersebut bekerja sebagai mechanical engineer dengan ‎nomor paspor G47974652. Menurut keterangan Tan Jianwu, dia memang memakai baju tersebut pada Minggu 17 Desember lalu, saat pergi berbelanja sembako untuk keperluan sehari-hari," kata Vera.

Kepada polisi, Tan Jianwu mengaku dirinya membeli baju tersebut saat masih berada di China melalui internet seharga $60 atau sekitar Rp120.000.

"Dia mengaku tidak mengetahui bahwa baju tersebut menyerupai seragam TNI yang dilarang dipakai selain anggota TNI. Baju tersebut juga digunakannya sehari-hari di lokasi kerja," kata Vera.

Atas permasalahan tersebut, Danramil 06 Siak Hulu Kapten Hadi dan Kompol Vera meminta kepada Humas PT RPS untuk melarang karyawannya menggunakan pakaian menyerupai seragam TNI baik di lingkungan perusahaan maupun saat keluar.

"Hal itu dilakukan untuk menghindari salah penafsiran oleh masyarakat dan pengguna media sosial," pungkas Vera.

Hingga berita ini diturunkan, postingan tersebut sudah di bagikan sebanyak 4.898 kali.

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id