Kondisi Malaysia saat Lock Down, Serbu Supermarket hingga Mudik

Suasana-di-Perbatasan-Singapura-Malaysia-saat-Lock-Down.jpg
(AFP)

RIAU ONLINE, KUALA LUMPUR-Warga Malaysia berbondong-bondong ke supermarket untuk membeli barang-barang pokok supermarket untuk membeli barang-barang pokok seperti mi instan.

Aktivitas itu dilakukan setelah pemeritah Malaysia resmi menutup seluruh jalur menuju Negeri Jiran itu atau melakukan lockdown sejak Rabu 18 Maret 2020 hari ini sebagai imbas dari wabah virus corona atau Covid-19.

Dari laman National Post, beberapa jam sebelum pengumuman penguncian seluruh negeri, warga Malaysia berbondong-bondong ke  Supermaket.

Malaysia dan Filipina, yang telah mengkarantina sekitar setengah dari superma107 juta penduduknya, telah memberlakukan pembatasan terberat terhadap pergerakan orang di Asia Tenggara, menyebabkan kekacauan, meskipun pasar modal di kedua negara akan tetap terbuka.

Beberapa jam sebelum lockdown dilakukan di tengah malam, ribuan orang di Malaysia mengantri di stasiun bus untuk kembali ke kota asal mereka. Gerombolan orang Malaysia yang pulang pergi setiap hari ke Singapura untuk bekerja melintasi perbatasan untuk menghabiskan dua minggu ke depan di sana.

Suasana salah satu supermarket di ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur barang-barang tampak habis diborong warga beberapa jam sebelum pemberlakuan lockdown. (Foto: AFP)

Jalan-jalan di ibukota Malaysia Kuala Lumpur, biasanya beberapa yang paling padat di Asia Tenggara pada hari kerja, sebagian besar cerah pada Rabu pagi. Beberapa kafe dan restoran dibuka, tetapi pelanggan hanya diizinkan mengambil makanan.

Jaringan supermarket besar seperti Mydin melakukan tindakan termasuk slot belanja khusus dan jalur kasir untuk orang tua dan orang cacat dan membatasi pembelian bahan pokok seperti beras, tepung, minyak goreng, pembersih tangan dan desinfektan.

"Orang-orang yang datang dan bergegas masih akan melihat penyebaran penyakit," kata Ahmad Fauzi, 60, yang sudah bangun pagi-pagi untuk berbelanja untuk menghindari keramaian. "Mereka seharusnya lebih tenang."


Malaysia melaporkan dua kematian pertama akibat virus korona pada hari Selasa, termasuk seorang pria yang menghadiri pertemuan Muslim massal yang terkait dengan hampir dua pertiga dari 673 infeksi di negara itu.

Direktur Pelaksana Mydin Ameer Ali Mydin mengatakan kepada Reuters bahwa pasokan cukup di rantai tokonya tetapi "orang harus mengerti bahwa mereka tidak boleh terlalu selektif."

Pemerintah Perdana Menteri Muhyiddin Yassin, yang baru menjabat bulan ini, telah memastikan ada cukup stok barang penting untuk negara berpenduduk 32 juta orang.

Dia telah menutup perbatasan Malaysia untuk pelancong, membatasi pergerakan internal, menutup sekolah dan universitas dan memerintahkan bisnis yang tidak penting untuk tetap keluar.

Tetangga Thailand mengumumkan penutupan sekolah, bar, teater film, arena adu ayam dan pusat hiburan lainnya.

Artikel ini sudah terbit di Suara.com