Pemimpin Korut Segera Pamerkan Senjata Strategis Terbaru ke Amerika

Pemimpin-Korea-Utara-Kim-Jong-un.jpg
((Photo by STR/KCNA VIA KNS/AFP))

RIAU ONLINE, PYONGYANG-Kim Jong-un mengancam Amerika akan terus terus mengembangkan program nuklir bahkan akan memperkenalkan senjata mutahir karena Amerika tidak menepati janji.

Pernyataan itu dikeluarkan Kim setelah Amerika Serikat tidak menepati tenggat akhir tahun yang ditetapkannya untuk memulai kembali perundingan pelucutan senjata nuklir (denuklirisasi), seperti dilaporkan media pemerintah Korut, KCNA, Rabu 1 Januari 2019.

Kim sejak Sabtu 28 Desember menggelar rapat komite pembuat kebijakan Partai Buruh selama empat hari karena Amerika Serikat belum menanggapi permintaannya untuk melunakkan sikap dalam membuka kembali putaran perundingan. AS menganggap batas waktu itu sebagai ketentuan yang tidak alami.

Kim sebelumnya memperingatkan, ia kemungkinan akan mengambil "jalur baru" jika Washington tidak memenuhi harapannya.

Beberapa komandan militer AS mengatakan tindakan-tindakan yang kemungkinan dilakukan Pyongyang akan termasuk uji coba rudal balistik antarkawasan (ICBM), yang dihentikan sejak 2017, serta hulu ledak nuklir.

Bagai Gangster
"Tidak ada dasar bagi Korea Utara untuk mengikatkan diri lagi dengan penangguhan uji coba nuklir dan ICBM karena Amerika Serikat terus melakukan latihan perang bersama Korea Selatan. Mereka menggunakan persenjataan canggih dan menerapkan sanksi sambil melancarkan 'tuntutan bagai gangster'," kata Kim.

Kim menyatakan tekad akan terus mengembangkan nuklir Korea Utara untuk pencegahan, namun tetap membuka pintu bagi dialog.

Ia mengatakan "cakupan dan kedalaman" nuklir pencegah tersebut akan "dikoordinasikan dengan baik tergantung pada" sikap Amerika Serikat.

"Dunia akan menyaksikan sebuah senjata strategis baru yang dimiliki DPRK dalam waktu dekat," kata Kim, yang menyebut Korea Utara dengan nama resminya, Republik Demokratik Rakyat Korea (DPRK).

Artikel ini sudah terbit di Liputan6.com

-->