Aktual, Independen dan Terpercaya


Ini Penyakit yang Diderita Adnan Buyung

Adnan-Buyung-Nasution.jpg
(INTERNET)

 

RIAU ONLINE, JAKARTA - Pengacara Adnan Buyung Nasution meninggal dunia di Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta Selatan, Rabu (23/9/2015), pukul 10.17 WIB, di usia 81 tahun. Jenazah dibawa ke rumah duka di Jalan Poncol Lestari Nomor 7, Lebak Bulus, Jakarta Selatan.

 

Putra Adnan Buyung, Maully Nasution, menceritakan sakit yang diderita ayahnya. Awalnya, Adnan sakit gigi pada pekan lalu dan harus dioperasi. Namun, hal itu berdampak pada penyakit lainnya yakni masalah ginjal dan jantung. (BACA JUGA: Pengacara Kondang Adnan Buyung Nasution Meninggal Dunia) 

 

"Sudah ada penurunan fungsi ginjal sejak tahun lalu Desember 2014," kata Maully di RS Pondok Indah, Jakarta Selatan, Minggu (20/9/2015). Menurut Maully, ayahnya harus melakukan cuci darah selama tiga kali seminggu.

 

Lebih dari sepekan terakhir, Adnan dirawat di RSPI setelah keluhan sakit gigi. Pasca operasi sakit gigi, kata Maully, Adnan enggan untuk makan. (KLIK: Mulai 27 September, SIM Bisa Diperpanjang Via Online)

 

"Awalnya beliau tuh sakitnya biasa, sakit gigi, lalu cuci darah, tapi memang tidak seperti orang normal," ujarnya.

 

Karena tidak ingin makan, asam lambung Adnan Buyung pun naik. Hal itu berdampak pada fungsi ginjal. Lalu merembet ke paru-paru.

 

Sejak Sabtu (19/9/2015) malam, Adnan harus dirawat di ICCU karena debar jantung tinggi. Di tubuhnya memang sudah dipasang 8 ring dan satu kali bypass setelah masalah jantung bertahun lalu.

 

Maully mengatakan, Adnan Buyung saat masuk ke ICCU belum memakai alat bantu. Kondisinya melemah. Tensi darah dan pasokan oksigen menurun. Sejak Minggu pagi akhirnya dipasang alat bantu.

 

"Akhirnya pasang ventilator, setelah dipasang, stabil dan sadar. Masih bisa kenal, ada ventilator, kalau beliau mau ngomong ya dicatat di kertas," katanya.

 

Maully mengatakan, ayahnya sempat sadar. Namun, ‎Adnan hanya diperbolehkan makan makanan tertentu.

 

"Sakit di gigi lama, membuat ayah enggak mau makan. Kita kasih protein, makan puding, makan bubur ayam. Sedikit enggak ada gizinya," ‎ujar Maully.

 

Padahal, kata Maully, saat kondisi sadar, ayahnya sempat meminta makanan kesukaannya yakni sop buntut. Tetapi, Adnan tidak bisa memakannya.

 

"Mau mintanya saja, tapi enggak berani makan akibat operasi (sakit gigi). Masih sakit giginya," tutur Maully.

 

Maully kemudian menceritakan masalah ginjal yang dialami ayahnya karena konsumsi obat darah tinggi sejak 40 tahun lalu. "Sekarang sudah 81 tahun, obat darah tinggi merusak ginjal," ujarnya.

 

Adnan adalah salah seorang pengacara senior di Indonesia. Selain itu ia juga merupakan aktivis sejak masa mudanya sampai sekarang.

 

Salah satu organisasi yang didirikannya adalah Lembaga Bantuan Hukum (LBH). Pada tahun 2007-2009 Adnan Buyung Nasution menjadi anggota Dewan Pertimbangan Presiden Bagian Hukum.

 

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE dan Follow Twitter @red_riauonline