´╗┐

Aksi Rafael Alun Samarkan Pemilik Rubicon Disebut KPK Pola Nominee

Jeep-Rubicon.jpg
(Foto: Luthfi Humam/kumparan)

RIAU ONLINE, JAKARTA-Aksi Rafael Alun Trisambodo yang membeli Rubicon dengan mengatasnamakan orang lain dikomentari Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK Pahala Nainggolan.

Rafael Alun Trisambodo diduga menggunakan nama warga Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Ahmad Saefudin.

Pahala Nainggolan mengatakan hal tersebut merupakan pola nominee dalam pembelian aset.

"Itu kita bilang contoh nominee untuk pembelian aset ini nih," kata dia kepada wartawan, Senin (6/3/2023).

Sebagai informasi, sebagai sebuah transaksi yang dilakukan dengan menggunakan nama orang lain.

Dalam kasus ini, Pahala mengingatkan masyarakat agar tidak menerima ketika namanya dicatut pada setiap pembelian aset.


"Tapi lebih penting dari itu ke masyarakat juga mulai sekarang hati-hati, dipinjam-pinjam nama nih ada konsekuensinya sekarang," katanya.

"Kayak Pak Ahmad Saefudin mungkin, begitu namanya ada Rubicon sekarang dikejar orang pajak, Anda bayar pajak. Misalnya gitu kan, Anda bisa punya harta segitu," lanjut Pahala.


KPK Tak Percaya

Sebelumnya, tim KPK telah melakukan penelusuran pemilik Jeep Rubicon berdasar alamat yang tertera. Yaitu Gang Jati, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan atas nama Ahmad Saefudin.

KPK membenarkan bahwa Ahmad Saefudin namanya diduga dicatut sebagai pemilik Jeep Rubicon tunggangan Mario Dandy Satriyo, bekerja sebagai tenaga kebersihan atau seorang cleaning service.

"Waktu tim ke lapangan, fakta ini sudah kami dapatkan," jelas Deputi Pencegahan KPK Pahala Nainggolan dihubungi wartawan, Jumat (3/1/2023).

Sementara pengakuan dari Rafael, kendaraan itu memang dibelinya dari Ahmad Saefudin, namun disebutnya dijual kembali ke kakaknya, tanpa melakukan balik nama kendaraan.

"'Saya beli dari AS terus saya jual lagi ke kakak saya', tapi secara dokumen masih nama AS karena kan kita ngeceknya ke Samsat. Jadi belum dibalik nama," kata Pahala

Namun demikian, Pahala memastikan mereka tidak begitu saja percaya dengan pengakuan Rafael dikutip dari suara.com