Pekanbaru jadi Lokasi Penerapan New Normal, Ini Tips Panduan dari Para Ahli

psbb-bengkalis.jpg
(andrias)

RIAU ONLINE, JAKARTA-Indonesia segera memasuki fase hidup normal. Pemerintah juga sudah memilik 4 provinsi dan 25 kabupaten kota sebagai wilayah penerapan New Normal. Satu diantara kota yang dipilih yakni kota Pekanbaru.

Melansir laman The Guardian, Rabu 27 Mei 2020, kehidupan harus kembali seperti sedia kala untuk menyelamatkan kehidupan perekonomian, lantaran hingga saat ini saja banyak orang yang telah menjadi pengangguran akibat pandemi Corona COVID-19.

Namun masalahnya, vaksin terhadap virus tersebut masih belum ditemukan. Maka dari itu, manusia di seluruh dunia tetap harus hidup berdampingan dengan Virus Corona COVID-19. Inilah yang disebut dengan kehidupan new normal.

Harapan untuk menghilangkan virus secara permanen memang dimulai dengan vaksin, tetapi tidak semata-mata itu saja.

"Jika dan ketika kita memiliki vaksin, yang Anda dapatkan bukanlah pelangi dan unicorn (mengibaratkan keindahan)," kata Larry Brilliant, CEO Pandefense Advisory, yang memimpin program pemberantasan cacar dari WHO.

"Jika kita terpaksa memilih vaksin yang hanya memberikan perlindungan satu tahun, maka kita pasti akan memiliki COVID-19 menjadi endemik, infeksi yang selalu ada bersama kita," tambahnya.

Virus masih akan sulit ditaklukkan dengan vaksin yang berlangsung bertahun-tahun.

"Akan lebih sulit untuk menyingkirkan COVID-19 daripada cacar," kata Brilliant.

Jika seseorang yang mengidap cacar akan dapat terdeteksi dengan jelas, sedangkan orang dengan penyakit Virus Corona COVID-19 dapat menyebarkannya tanpa mengetahuinya. Masalah yang lebih sulit adalah selama infeksi terjadi di satu negara, semua negara lain juga masih berisiko.

Seperti yang dikatakan David Salisbury, mantan direktur imunisasi di Departemen Kesehatan, "Kecuali kita memiliki vaksin yang tersedia dalam jumlah yang tidak dapat dipercaya yang dapat diberikan dengan sangat cepat di semua komunitas di dunia, kita akan memiliki celah di pertahanan bahwa virus dapat terus beredar."

Orang harus beradaptasi dan kehidupan tentu akan berubah.

David Heymann, pemimpin tanggapan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terhadap epidemi SARS mengatakan bahwa kita harus terbiasa dengan pemantauan ekstensif untuk infeksi yang didukung oleh penahanan wabah secara cepat.

Masyarakat juga harus ikut memainkan peran mereka, dengan mempertahankan kebiasaan cuci tangan, menjaga jarak fisik, dan menghindari pertemuan, khususnya di ruang tertutup.

Yuen Kwok-yung, seorang profesor penyakit menular di Universitas Hong Kong, telah menyarankan pemerintahnya bahwa semua jarak sosial dapat dilonggarkan tetapi hanya jika orang mengenakan masker di ruang tertutup seperti di kereta dan di tempat kerja, dan bahwa tidak ada makanan atau minuman yang dikonsumsi di konser dan bioskop.

Di restoran, meja harus dilindungi antara satu sama lain dan staf yang melayani akan mengikuti aturan ketat untuk mencegah penyebaran virus.

"Dalam perspektif kami di Hong Kong, penggunaan masker yang dapat digunakan kembali dengan rajin dan benar adalah langkah yang paling penting," katanya.

Sarita Jane Robinson, seorang psikolog yang mempelajari respons terhadap ancaman di University of Central Lancashire, mengatakan orang masih beradaptasi dengan "new normal" dan bahwa tanpa intervensi lebih lanjut - seperti denda karena tidak memakai masker wajah - "kita bisa melihat orang kembali ke perilaku lama ”.

Heymann mengatakan terlalu dini untuk mengetahui bagaimana pandemi akan berjalan.

"Kami tidak mengerti nasib virus ini," katanya.

“Apakah akan terus beredar setelah pandemi pertama? Atau akankah, seperti beberapa virus pandemi lainnya, menghilang atau menjadi kurang ganas? Itu kita tidak tahu," sambungnya lagi. Artikel ini sudah terbit di Liputan6.com