Kamu Harus Tahu, 9 Fakta Seleksi CPNS 2018

ilustrasi-cpns2.jpg
(INTERNET)


RIAU ONLINE - Penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) 2018 segera dibuka. Penerimaan CPNS 2018 ini untuk mewujudkan birokrasi yang berkelas dunia pada 2024.

Menteri PANRB Syafruddin mengatakan, pemerintah akan membuka penerimaan CPNS 2018 untuk menciptakan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas agar terwujud birokrasi yang berkelas dunia pada 2024.

Ia menyebutkan pada tahun ini kebutuhan PNS secara nasional mencapai 238.015 formasi. "Jumlah tersebut dialokasikan untuk 76 Kementerian dan Lembaga serta 525 Pemerintah daerah baik provinsi kabupaten dan kota," jelasnya, dilansir dari Liputan6.com, jaringan RIAUONLINE.CO.ID, Minggu, 9 September 2018.

Dalam rekrutmen CPNS 2018, lanjutnya, Kementerian PANRB menggunakan prinsip zero minur growth. "Kecuali untuk formasi guru karena sangat dibutuhkan. Selain itu juga tenaga kesehatan," tutur Syafruddin.

Baca Juga: Penerimaan CPNS 2018 Resmi Dibuka, Catat Tanggalnya...

Setidaknya ada 9 fakta yang harus kamu ketahui terkait selesksi CPNS 2018:

1. Formasi CPNS 2018, Terbesar untuk Daerah

Pada seleksi CPNS 2018 pemerintah menyediakan 238.015 formasi. Sekitar 51.271 formasi untuk instansi Pemerintah Pusat (76 K/L) dan 186.744 formasi untuk instansi Pemerintah Daerah (525 Pemda).

Peruntukkan instansi Pemerintah Pusat terdiri dari: Jabatan Inti yang diisi dari pelamar umum sebanyak 24.817 formasi, Guru Madrasah Kementerian Agama yang bertugas di Kabupaten/Kota sebanyak 12.000 formasi, serta dosen Kemenristekdikti dan Kementerian Agama sebanyak 14.454 formasi.

Adapun peruntukan instansi Pemerintah Daerah terdiri dari Guru Kelas dan Mata Pelajaran sebanyak 88.000 formasi, Guru Agama sebanyak 8.000 formasi.

"Proporsi terbesar formasi CPNS tahun ini adalah untuk jabatan-jabatan teknis dan spesialis yang saat ini masih kurang, antara lain tenaga pendidikan, tenaga kesehatan, serta tenaga yang memiliki kualifikasi teknis di bidang infrastruktur sesuai dengan program Nawacita,” ujar Menteri PANRB Syafruddin.

Syafruddin menuturkan prioritas perencanaan pengadaan CPNS 2018 pada jabatan-jabatan tersebut disesuaikan dengan program pembangunan Pemerintahan Kabinet Kerja di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden M. Jusuf Kalla.

Di sisi yang lain, pengadaan CPNS tahun ini bersamaan dengan perubahan yang bergulir begitu cepat di era industri 4.0 yang bercirikan dominannya peran mesin dan otomatisasi, serta terintegrasinya sistem komputasi dan jejaring dalam proses fisik.

2. Guru hingga Tenaga Kesehatan Jadi Prioritas

Kementerian PAN RB, menyatakan pada seleksi CPNS 2018 ini akan banyak rekrut guru, dosen, dan tenaga kesehatan. Profesi tersebut terutama untuk instansi di daerah.

Pemerintah juga masih terapkan prinsip zero minus growth untuk rekrut CPNS. Hal itu berarti, mengangkat CPNS kurang dari jumlah yang pensiun. Akan tetapi, hal itu tak berlaku untuk profesi guru hingga tenaga kesehatan.

"Dalam rekrutmen ini kami gunakan prinsip zero minus growth. Kecuali untuk formasi guru, karena sangat dibutuhkan. Dosen, kemudian tenaga kesehatan. Maka nanti formasinya akan didominasi guru, dosen dan tenaga kesehatan," ujar Syafruddin.

Disebutkan pula, profesi guru, dokter, perawat dan tenaga untuk pembangunan infrastruktur juga diprioritaskan. Terutama untuk instansi di daerah.

Selain itu, Syafruddin menegaskan, pemerintah akan mencari CPNS yang berkualitas.

"Jadi supaya satu kesepahaman, saya perlu ulang bahwa rekrutmen ini berorientasi SDM yang berkualitas," tutur dia.

3. Rencana Pendaftaran hingga Tes CPNS 2018

Jadwal pelaksanaan pengadaan CPNS 2018 direncanakan mulai pada September 22018. Diawali dengan tahap pengumuman, pendaftaran dan verifikasi administrasi pada minggu kedua September sampai dengan minggu kedua Oktober 2018.

Sementara untuk pelaksanaan seleksi pada minggu ketiga Oktober 2018 (SKD dan SKB). Pengumuman kelulusan pada minggu keempat November 2018. Sedangkan tahap pemberkasan dimulai pada bulan Desember 2018.

"Namun untuk pastinya tanggal berapa, kita masih nunggu masukan dari Pemda mengenai kesiapan mereka," kata Deputi Bidang SDM Aparatur Kementerian PANRB Setiawan Wangsaatmaja.

4. Diaspora hingga Atlet Berprestasi Dapat Jatah Ikut Seleksi CPNS 2018

Deputi Bidang SDM Aparatur Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Setiawan Wangsaatmaja mengungkapkan ada yang berbeda dalam rekrutmen CPNS kali ini, yaitu masuknya Diaspora sebagai penerimaan CPNS 2018 formasi khusus.

"Jadi ini untuk menarik warga kita yang selama ini berkiprah di negara lain untuk kembali ke negerinya dan membantu meningkatkan kualitas ASN kita. Ini baru dan tidak ada di rekrutmen sebelumnya," kata dia.

Bahkan, dalam formasi khusus ini juga disertakan kategori atlet berprestasi. Hal ini untuk menepati janji pemerintah kepada para atlet berprestasi di Asian Games 2018.

Dengan demikian formasi khusus yang dibuka dalam rekrutmen CPNS 2018 ini adalah lulusan terbaik (cumlaude), penyandang disabilitas, putra-putri Papua dan Papua Barat, Diaspora, olahragawan berprestasi internasional.

Kemudian tenaga pendidik dan tenaga kesehatan eks tenaga honorer kategori II yang memenuhi persyaratan.

"Kita harapkan kuota untuk formasi khusus ini di pemerintah pusat bisa mencapai 10 persen dan 5 persen di pemerintah daerah," ujar Setiawan.

5. Nilai Ambang Batas SKD CPNS 2018

Nilai Ambang Batas Seleksi Kompetensi Dasar adalah nilai minimal yang harus dipenuhi oleh setiap peserta seleksi CPNS.

Disebutkan dalam peraturan tersebut, Seleksi Kompetensi Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil tahun 2018 (SKD CPNS 2018) terdiri dari Tes Karakteristik Pribadi (TKP), Tes Intelegensia Umum (TIU), dan Tes Wawasan Kebangsaan (TWK).

Untuk nilai ambang batas Seleksi Kompetensi Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Tahun 2018, yaitu 143 untuk Tes Karakteristik Pribadi, 80 untuk Tes Intelegensia Umum, dan 75 untuk Tes Wawasan Kebangsaan.

6. Pelajari 3 Jenis Tes Kompetensi Dasar Ini

Akan ada tiga seleksi yang dihadapi para peminat yang ingin jadi PNS, yaitu seleksi administrasi, seleksi kompetensi dasar, dan seleksi kompetensi bidang. Untuk seleksi kompetensi dasar terbagi lagi menjadi tiga, yaitu Tes Wawasan Kebangsaan (TWK), Tes Intelegensi Umum (TWU), dan Tes Karakteristik Pribadi (TKP).

7. Karakter Peserta yang Dicari dalam Seleksi CPNS 2018

Hadir 238.015 lowongan untuk instansi pusat dan daerah dalam seleksi CPNS 2018. Para peminat harus melalui beragam seleksi untuk diterima.

Tentunya akan ada tes intelegensi dalam rangkaian proses seleksi. Yang tidak kalah penting adalah kehadiran Tes Karakteristik Pribadi (TKP) di bawah naungan Seleksi Kompetensi Dasar. Dalam tes tersebut, terdapat 16 hal dari karakter peserta seleksi yang akan dinilai.

8. Gelar Seleksi CPNS 2018, BKN Butuh Dana Rp 370 Miliar

Pemerintah siap melaksanakan rekrutmen CPNS 2018. Pengadaan CPNS 2018 ini direncanakan akan membuka 238.015 formasi dengan rincian 51.271 formasi untuk instansi Pemerintah pusat (76 K/L) dan 186.744 formasi untuk instansi pemerintah daerah (525 pemda).

Untuk pelaksanaan rekrutmen, Badan Kepegawaian Nasional (BKN) kembali mempersiapkan berbagai hal, mulai dari sumber daya manusia (SDM) untuk pengawasan hingga infrastruktur IT.

"Rekrutmen kali ini lebih besar dari tahun kemarin, maka anggarannya juga lebih besar. Tahun ini BKN sendiri saja ajukan sekitar Rp 370 miliar, karena memang titik seleksinya banyak," papar Kepala BKN Bima Haria Wibisana di Hotel Bidakara, Kamis (6/9/2018).

Tahun ini yang sudah bisa dipastikan, rekrutmen CPNS akan dilakukan di 176 titik yang tersebar di berbagai wilayah Indonesia. Jumlah ini kemungkinan masih terus bertambah seiring pengajuan pemerintah daerah. Jumlah titik ini jauh lebih banyak jika dibandingkan rekrutmen CPNS 2017 yang saat itu hanya 40 titik.

9. Diburu 6 Juta Pelamar

BKN memperkirakan jumlah pelamar akan melonjak drastis jika dibandingkan rekrutmen CPNS 2017. Diperkirakan jumlah pelamar akan mencapai 6 juta lebih pelamar.

"Kami sedang lakukan stress test terhadap website sscn.bkn.go.id. Kalau nanti hasilnya kurang memuaskan kita coba akan tambah kapasitas server dan bandwitch," ujar Kepala BKN Bima Haria Wibisana.

Dirinya yakin infrastruktur IT BKN akan mampu menampung banyaknya pelamar. Namun, dirinya masih tidak yakin dengan infrastuktur IT di pemerintah daerah.

"Yang dikhawatirkan justru server di Dukcapil masing-masing daerah, karena nanti sebelum daftar peserta harus buat account di sana. Yang terpasang sekarang kapasitasnya hanya 50 ribu, kalau nanti sampai lebih dari 2 juta kan pasti akan down," pungkasnya.

Artikel ini sudah tayang di Liputan6.com, dengan judul 9 Fakta Terbaru soal Seleksi CPNS 2018 yang Wajib Kamu Tahu

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id