Pemerintah Iran Tekan Perceraian dengan Luncurkan Situs Jodoh

Pernikahan_Biro-Jodoh.jpg
(Internet)

RIAUONLINE, TEHERAN - Tingginya angka perceraian di Iran, membuat Pemerintah setempat meluncurkan sebuah situs perjodohan. Data menunjukkan, sekitar 22 persen perkawinan berakhir dengan perpisahan dan angka perceraian lebih tinggi lagi di ibu kota Teheran.

 

Sebagian besar perceraian tersebut dialami pasangan di bawah usia 30 tahun, kelompok usia terbanyak di Iran. Situasi ini membuat pemerintah khawatir. Untuk menghentikan tren ini, pemerintah meluncurkan layanan online bagi warga yang ingin mendapatkan jodoh dan membina rumah tangga.

 


Saat meluncurkan situs ini, Mahmoud Golrazi dari Kementerian Pemuda dan Olahraga mengatakan, pemerintah menargetkan 100.000 perkawinan dari layanan ini. "Dengan demikian, kami membantu mengatasi masalah yang dihadapi anak-anak muda," kata Golrazi seperti laporan wartawan BBC Nassim Hatam.


Kaveh, seorang warga di Teheran, menyambut baik langkah pemerintah ini. "Sangat sulit bertemu dengan orang-orang di Teheran ... (situs jodoh) ini pilihan yang baik," kata Kaveh.

 

Namun, Ali, juga warga Teheran, mengaku skeptis karena pengguna tak bisa memilih sendiri calon pasangan mereka. "Pasangan ditentukan oleh orang-orang yang menjalankan situs. Saya tak yakin mereka akan memilihkan orang yang tepat bagi saya," kata Ali.

 

 Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE dan Follow Twitter @red_riauonline