Partai Gerindra Interpelasi Gubernur Sumbar karena "Doyan" ke LN

Irwan-Prayitno.jpg
(Suara.com)

RIAU ONLINE, PADANG-Partai Gerindra kesal terhadap Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno. Melalui Fraksi Gerindra di DPRD Sumatera Barat  akan menggunakan hak interpelasi pemanggilan Gubernur Irwan Prayitno.

Langkah tersebut bakal ditempuh karena Gubernur Irwan dinilai sering berkunjung ke luar negeri, namun hasilnya belum berdampak besar terhadap daerah.

Ketua Fraksi Gerindra DPRD Sumbar Hidayat mengatakan, pihaknya akan melakukan rapat internal fraksi untuk menggunakan hak interpelasi pemanggilan gubernur, agar menjelaskan apa saja hasil kunjungan luar negeri tersebut.

Hidayat juga mengatakan keputusan Fraksi Gerinda DPRD Sumatera Barat mengusulkan hak interpelasi sudah dikoordinasikan dengan petinggi Partai Gerindra, Andre Rosaide.

“Itu berdasarkan aspirasi masyarakat, baik yang di Sumbar maupun di luar Sumbar terkait agenda kunjungan kerja ke luar negeri gubernur,” katanya seperti dilansir Antara di Padang pada Jumat 13 Desember 2019.

Ia mengatakan, Prayitno sering melakukan kunjungan ke luar negeri. Namun, lanjutnya, DPRD Sumbar tidak menerima manfaat dari adanya kunjungan itu. Hal itulah yang membuat pihaknya ingin meminta penjelasan langsung dari gubernur.

"Hasilnya apa? Kalau melakukan kerja sama, maka berdasarkan PP Nomor 28 2018 tentang kerja sama pemerintah daerah, tentu ada penyampaian informasi kepada DPRD,” katanya.

Menurut dia, Prayitno tidak memberikan informasi kepada DPRD Sumbar terkait kunjungan ke luar negeri.

“Di tingkat internal tentu kita rapatkan dulu, biar satu persepsi kawan-kawan menyikapinya di Gerindra,” katanya. Dalam rapat internal nanti akan dicari tahu soal kunjungan gubernur ke luar negeri.

Mulai dari subtansi, maksud, tujuan, landasan hukum, dan sasarannya. Berdasarkan mekanisme, semua fraksi harus menyamakan semua persepsi terlebih dahulu.

Sementara itu Sekretaris Fraksi Demokrat DPRD Sumbar HM Nurnas mengatakan, Pemprov Sumbar harus membuat laporan hasil perjalanan tersebut pada DPRD. Sehingga, dapat diketahui sejauh mana usaha pemprov dalam menarik investor atau menjalin kerja sama dengan negara lain.

Artikel ini sudah terbit di Suara.com