Warga Marah, Rumah Pemulasaran Tumpuk Puluhan Jenazah Covid-19 di Truk

truk-berisi-mayat-covid-19.jpg
(Stephanie Keith | Getty Images)

RIAU ONLINE, NEW YORK-Warga geram dengan cara penanaganan mayat yang dilakukan rumah pemulasaraan jenazah bernama Andrew T. Cleckley Funeral Home terhadap jenazah korban virus corona.

Pasalnya mayat tersebut ditumpuk dalam truk berhari-hari dan diberi es untuk menghilangkan baunya. Warga pun menenepon kepolisian karena merasa terganggu dengan bau mayat tersebut.

Beberapa penghuni dan orang lewat di Utica Street, New York, mengeluhkan adanya bau dan tetesan air yang jatuh dari sebuah truk yang lewat, dan mereka mengadukannya ke polisi,

Polisi pun tiba di lokasi itu, yang terletak di Brooklyn, New York. Mereka memeriksa dan menemukan sesuatu yang mengejutkan di dalam truk: puluhan mayat.

Ternyata sebuah rumah pemulasaraan jenazah bernama Andrew T. Cleckley Funeral Home menyewa truk-truk itu dan meletakkan 50 mayat di dalamnya, didinginkan dengan es yang airnya menetes-netes keluar truk.

Polisi segera menutup lokasi dalam kejadian Rabu 29 April 2020 itu. Tak lama, pekerja dari pemda New York dengan pakaian pelindung lengkap memindahkan mayat-mayat itu ke truk berpendingin yang baru didatangkan.

Menlu AS: 'Ada 'bukti besar' virus corona berasal dari laboratorium China Trump: 'China seharusnya dapat menghentikan penyebaran virus corona' Flu Spanyol menewaskan 50 juta orang satu abad lalu, bagaimana perubahan dunia saat itu?
Penghuni di sekitar menyatakan kepada CBS mereka mengeluhkan bau busuk itu sejak dua minggu lalu.

Seorang yang tinggal bertetangga dengan rumah jenazah itu bilang, di dalam ada jenazah bergeletakan di lantai.

Mereka memindahkan mayat-mayat itu, darah kadang bertetesan. Para pekerja melakukannya tanpa alat pelindung. Tanpa masker, tanpa sarung tangan. Dan dillihat dari jumlahnya, tampaknya mencurigakan, katanya.


Oh, dan baunya. Busuk sekali, tambahnya.

Rumah jenazah kewalahan

Tidak jelas apakah mayat-mayat itu adalah korban Covid-19.

Namun otoritas kota New York dan rumah jenazah di sana sudah berjuang sejak bulan Maret untuk mengatasi besarnya jumlah kematian di negara bagian itu yang merupakan daerah paling terdampak di Amerika Serikat.

Pemilik rumah jenazah Andrew T. Cleckley berkata kepada The New York Times hari Kamis (30/04) bahwa ia kehabisan ruang untuk menyimpan jenazah.

Otorita New York mengirim puluhan mobil jenazah atau truk berpendingin ke rumah sakit dan berbagai penjuru kota untuk mencegah penumpukan dan pembusukan jenazah di tempat yang tak sepantasnya.

Namun Cleckley mengatakan ia tak mampu mendapat atau membeli truk berpendingin karena ketiadaan kendaraan itu di pasaran.


Cleckley mengatakan, bulan April saja, ia menerima permintaan layanan pemakaman lebih banyak daripada seluruh permintaan di tahun 2019. Ia juga mengaku menerima pekerjaan lebih banyak daripada yang mampu ditanganinya, demikian laporan The New York Times.

Hingga hari Senin (04/05)), hampir 19.000 orang meninggal dunia di kota New York karena Covid-19, menurut data Johns Hopkins University.

Di seluruh Amerika Serikat, jumlah infeksi lebih dari 1,1 juta jiwa dengan angka kematian lebih dari 67.000 orang, lebih banyak daripada negara manapun di dunia.

Lakukan sesuatu, jangan telantarkan"

Walikota New York City Bill de Blasio menyampaikan dalam konperensi pers bahwa ini merupakan situasi yang mengerikan dan tidak bisa diterima.

Rumah jenazah adalah perusahaan swasta. Mereka bertanggungjawab untuk memulasarakan jenazah dengan hormat, katanya.

Saya tak mengerti bagaimana mereka membiarkan ini terjadi, tambahnya.


Mengapa mereka tidak memberitahu pemerintah, atau ke kepolisian dan minta bantuan? Lakukan sesuatu, jangan telantarkan mayat-mayat itu.

Menurut hukum, rumah jenazah harus menyimpan mayat dalam kondisi aman untuk mencegah infeksi sebelum dimakamkan atau dikremasi.

Juru bicara kepolisian New York, Lt. John Grimpel, mengatakan kepada The Washington Post bahwa mereka tidak menindak perbuatan ini sebagai kriminalitas.

Namun John DiPietro, tetangga rumah jenazah itu mengatakan, Jika itu adalah jenazah ayah, ibu, adik atau kakak saya, saya akan sangat marah.

Artikel ini sudah terbit di suara.com

-->