Presiden Iran Hassan Rouhani Minta Maaf Militernya Tembak Pesawat Komersil

Pesawat-Jatuh1.jpg
(THE SUN)

RIAU ONLINE, TAHERAN-Tertembaknya pesawat domestik yang dilakukan Militer Iran hingga menyebabkab 176 nyawa melayang membuat Presiden Iran berang.

Presiden Iran Hassan Rouhani Menyebut insiden penembakan tak sengaja yang dilakukan oleh militer Iran terhadap pesawat Ukraina sebagai kesalahan yang tak termaafkan. Pasalnya, insiden tersebut telah menewaskan ratusan orang yang tak bersalah.

Hal ini diungkapkan oleh Rouhani melalui akun Twitter miliknya @hassanrouhani. Ia mengakui bahwa insiden tersebut merupakan tragedi hebat dan akan terus dilakukan proses investigasi.

"Investigasi terus dilanjutkan untuk mengidentifikasi dan menuntut tragedi hebat dan kesalahan yang tak termaafkan," kata Rouhani seperti dikutip Suara.com, Sabtu 1 Januari 2020.

Dari hasil investigasi awal internal angkatan bersenjata, militer Iran menyimpulkan pihaknya tak sengaja menembakkan rudal karena kesalahan manusia. Akibatnya rudal tersebut mengenai pesawat Ukraina hingga menewaskan seluruh penumpangnya.

Rouhani menyampaikan permohonan maaf atas insiden tersebut. Ia juga menyampaikan belasungkawa kepada para keluarga korban yang telah ditinggalkan.

"Republik Islam Iran sangat menyesali atas bencana ini. Doa saya tujukan kepada semua keluarga yang berduka. Saya menyampaikan belasungkawa yang tulus," ungkap Rouhani.


Dialihbahasakan dari Associated Press, Sabtu 11 Januari 2020, angkatan militer Iran melalui keterangan resminya mengakui atas kekeliruan yang terjadi hingga menyebabkan 176 penumpang pesawat tewas. Mereka menduga pesawat Ukraina tersebut sebagai target musuh lantaran terbang menuju ke pusat militer sensitif Garda Revolusi.

Saat ini, Hubungan Iran dan AS sedang memanas setelah AS menembak mati jenderal top Iran Qassem Soleimani menggunakan pesawat tanpa awak. Iran melakukan pembalasan dendam dengan menembakkan selusin rudal ke pangkalan militer AS di Irak.

Pesawat milik Ukraine International Airlines tersebut lepas landas dari Teheran, Iran menuju Kyiv, Ukraina hanya berselang beberapa jam setelah penembakan selusin rudal oleh Iran menuju Irak.

Peswat Ukraina mengangkut 167 penumpang dan 9 awak kabin. Mereka terdiri dari 82 warga berkebangsaan Iran, 63 warga Kanada dan 11 warga Ukraina. Selain itu ada 10 warga Swedia. empat warga Afghanistan, tiga warga Jerman dan tiga warga Inggris.

Artikel ini sudah terbit di Suara.com