Kurangi Resiko Kanker, Ini 10 Makanan Yang Harus Anda Hindari

makanan-cepat-saji.jpg
(net)

RIAUONLINE - Menurut penelitian yang diterbitkan dalam JNCI Cancer Spectrum pada Mei 2019, pola makan yang buruk adalah faktor pendorong di balik tingginya jumlah diagnosis kanker yang dapat dicegah. Pada tahun 2015, jumlah itu mencapai lebih dari 80.000.


"Makanan dapat memainkan peran penting dalam risiko kanker, terutama ketika Anda melihat gaya hidup secara keseluruhan," kata Stacy Kennedy, RD, seorang senior clinical nutritionist and board-certified specialist in oncology nutrition di Dana-Farber Cancer Institute.

Meskipun kanker tidak pandang bulu, mengonsumsi berbagai makanan segar dalam jumlah sedang adalah cara tepat meminimalisir kanker. Untuk mencapai keseimbangan yang sehat dalam makanan Anda, usahakan setiap makanan terdiri dari setengah sayuran atau buah, seperempat protein tanpa lemak dan seperempat biji-bijian utuh. Jika Anda memiliki risiko kanker berikut 10 makanan yang perlu dihindari menurut para ahli, dilansir liputan6.com dari Live Strong, Minggu (26/5/2019).

1. Makanan Dengan Kualitas Gizi Rendah

Sebuah penelitian besar pada tahun 2018 terhadap 471.495 orang dari Institute for Health and Medical Research di Paris menemukan bahwa mereka yang biasanya makan makanan dengan kualitas gizi rendah memiliki risiko lebih tinggi untuk terserang kanker. Secara khusus, pria dengan makanan buruk lebih rentan terhadap kanker kolorektal, kanker saluran aerodigestif bagian atas dan perut, dan kanker paru-paru. Dan makan makanan yang rendah nutrisi meningkatkan risiko kanker hati wanita serta kanker payudara pascamenopause.

Makanan yang dianggap memiliki kualitas gizi rendah meliputi makanan yang biasanya Anda anggap "tidak sehat," karena mereka memberikan banyak kalori tanpa banyak nutrisi. Contohnya adalah makanan ringan olahan, minuman manis, pemanis buatan, makanan yang digoreng, makanan tinggi lemak jenuh dan lemak trans, dan makanan tinggi glikemik.

2. Daging Olahan

Setelah meninjau lebih dari 800 penelitian pada hewan dan manusia, pada tahun 2015 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan bahwa daging olahan seperti hot dog, ham, bacon, sosis, prosciutto dan salami bersifat karsinogenik. Sementara alasan pastinya tidak dipahami, ini diyakini karena natrium yang digunakan untuk pengawetan bergabung dengan amina dalam daging untuk membentuk senyawa karsinogenik dan mendorong pertumbuhan bakteri usus yang diketahui menyebabkan kanker.

3. Daging merah

Rekomendasi yang sama dari WHO juga menemukan bahwa daging merah seperti daging sapi, babi dan domba "kemungkinan" menyebabkan kanker, meskipun alasan pastinya tidak dipahami dengan baik. Jenis kanker apa, tepatnya? Menurut penelitian yang dikutip oleh WHO: "Bukti terkuat, tetapi masih terbatas, bukti untuk hubungan dengan makan daging merah adalah untuk kanker kolorektal. Ada juga bukti hubungan dengan kanker pankreas dan kanker prostat." Namun, dalam jumlah sedang, daging merah tanpa lemak bisa menjadi sumber protein, vitamin B, dan zat besi yang baik. ACS merekomendasikan konsumsi daging ini kurang dari 18 ons per minggu, sementara WHO menyarankan hanya 11 ons.

4. Daging hangus

Ketika semua jenis daging termasuk unggas, daging sapi dan babi dimasak pada suhu yang sangat tinggi, mereka melepaskan bahan kimia yang telah dikaitkan dengan kanker pada hewan. Menurut ACS, daging hangus memiliki dua komponen yang terkait: Heterosiklik amina (HCA) dan hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH), kedua bahan kimia yang telah ditemukan bersifat mutagenik yaitu, mereka menyebabkan perubahan DNA yang dapat meningkatkan risiko kanker.

HCA terbentuk ketika gula dan zat-zat dalam otot daging bereaksi terhadap panas yang tinggi, dan PAH terbentuk ketika lemak dan jus menetes ke permukaan dan menyebabkan asap. Asap itu kemudian naik dan menempel pada daging. Saat Anda memanggang, Kennedy merekomendasikan, "Balikkan dagingnya, dan hindari bumbu berbasis gula atau tambahkan setelah dimasak."

5. Alkohol

Minum minuman keras meningkatkan risiko kanker di tenggorokan, kotak suara, kerongkongan, hati, usus besar dan dubur, menurut National Institutes of Health (NIH) - terutama jika Anda merokok. Itu mungkin karena alkohol membunuh sel-sel yang harus mengganti sendiri, "dan dalam proses itu, mutasi dapat terjadi," catat Platz. American Institute for Cancer Research (AICR) mencatat bahwa hanya satu gelas sehari untuk wanita juga dikaitkan dengan kanker payudara. "Penelitian ini konsisten, meskipun tidak jelas mengapa," kata Platz.

6. Makanan olahan

Sebuah studi terbaru oleh BMJ mengaitkan "makanan ultra-olahan" seperti kue, nugget ayam, dan roti yang diproduksi secara massal memiliki keterkaitan dengan kanker. Kemungkinan penyebabnya? Menurut ACS, orang yang makan makanan olahan paling cenderung lebih kelebihan berat badan,faktor yang menyumbang sekitar 8 persen dari semua kanker di Amerika Serikat.

Obesitas umumnya menyebabkan GERD, yang secara fisik merusak kerongkongan. Kemudian, mutasi kadang terjadi ketika sel bereplikasi, catat Platz. Lemak juga menghasilkan estrogen, dan kadar hormon yang tinggi dapat menyebabkan kanker payudara dan endometrium. Terlebih lagi, obesitas meningkatkan kemungkinan menjadi resistan terhadap insulin, dan hiperglikemia telah dikaitkan dengan risiko lebih tinggi dari banyak kanker. Intinya: "Anda tidak harus menghindari makanan ini, tetapi minimalkan konsumsinya dan pilih makanan ringan seperti buah dan kacang segar, hummus dengan sayuran atau yogurt rendah lemak dan buah beri," kata Kennedy.

7. Makanan Kalengan

Makanan kaleng rendah natrium bisa menjadi cara yang sehat dan nyaman setara dengan sayuran. Namun, menurut NIH, BPA dalam beberapa kemasan tidak hanya mengganggu produksi hormon manusia, tetapi paparan yang tinggi terhadap BPA telah dikaitkan dengan kanker payudara, prostat, dan ovarium. Sebuah studi oleh Journal of Environmental Research menemukan orang yang makan makanan kalengan memiliki kadar BPA yang lebih tinggi dalam urin mereka.

Jika Anda khawatir, kata Kennedy, "Gunakan sayuran segar atau beku. Lebih sehat karena mengandung lebih banyak nutrisi." Dan cari kaleng bebas BPA, atau pilih makanan yang dikemas dalam gelas, kotak dan Tetra Paks.

8. Teh dan Kopi Panas

Sejumlah penelitian, termasuk yang dilakukan oleh BMJ, salah satu jurnal kesehatan umum tertua di dunia dan laporan baru-baru ini oleh Annals of Internal Medicine, telah mengaitkan minuman panas seperti teh atau kopi dengan kanker esophagus, terutama jika dikombinasikan dengan merokok. Namun, teori ini bukanlah hal baru, dan telah diamati secara klinis sejak tahun 1930-an, ketika dokter di New York, W.L. Watson menulis, "Iritasi termal mungkin merupakan faktor yang paling konstan yang mempengaruhi kanker kerongkongan."

Panas tinggi membunuh sel-sel yang dapat bermutasi saat mereka diganti, membantu berkembangnya kanker. Tautan ini lebih menjadi perhatian di luar AS di negara-negara di mana orang cenderung minum teh mereka di atas batas maksimum WHO yaitu, 65 derajat Celcius.

9. Salmon yang dibudidayakan

Semua orang tahu salmon sarat dengan manfaat baik. Ini dapat meyehatkan jantung dan memiliki asam lemak omega-3 dan vitamin esensial seperti D dan B. Namun, beberapa hasil pertanian juga memiliki polychlorinated biphenyls (PCBs), yang telah dikaitkan dengan kanker pada penelitian hewan dan manusia, menurut, Environmental Protection Agency (EPA).

Sebuah laporan tahun 2003 oleh Kelompok Kerja Lingkungan menemukan salmon yang dibudidayakan memiliki 16 kali PCBs sebagai bahan liar dan empat kali lebih banyak dari daging sapi. Angka-angka itu mungkin terdengar menakutkan, tetapi sebenarnya tidak ada bukti bahwa kadar PCB pada salmon yang dibudidayakan cukup tinggi untuk meningkatkan risiko kanker, ulas Platz. Meski demikian, Kennedy menyarankan untuk memilih ikan liar - atau ikan yang dibudidayakan secara berkelanjutan - jika memungkinkan, karena kadar beberapa nutrisi seperti omega-3 mungkin lebih tinggi dalam produk ini. Untuk menuai manfaat ikan, Kennedy merekomendasikan makan dua hingga tiga porsi seminggu.

10. Susu tinggi lemak

Menurut American Journal of Clinical Nutrition, produk susu telah dikaitkan dengan kanker prostat. Asupan berlebihan susu murni, khususnya, telah terbukti meningkatkan risiko kematian akibat kanker prostat, tambah Kennedy. Kemungkinan hubungannya adalah karena kadar kalsium yang tinggi dapat menghalangi kemampuan tubuh untuk memproduksi vitamin D, yang diketahui melindungi terhadap semua jenis kanker, jelas Platz. "Tetapi sulit untuk mencapai kadar kalsium yang tinggi melalui makanan saja. Pada umumnya Anda perlu mengonsumsi suplemen untuk mencapai 1.500 miligram atau lebih tinggi per hari," kata Platz.

Annals of Oncology menemukan bahwa produk susu memiliki efek perlindungan terhadap risiko kanker kolorektal pada pria dan wanita. Jadi, alih-alih membuang susu, pilih versi yang lebih rendah lemak, dan dapatkan kalsium dari sumber nabati seperti bayam, lobak, kangkung, dan tahu.

Artikel ini lebih dulu tayang di Liputan6.com dengan judul: Tingkatkan Risiko Kanker, 10 Makanan Ini Harus Dihindari Menurut Ahli