Perusahaan Beri Uang Rp 65 Juta bila Mau Jadi Relawan untuk Disuntik Virus Corona

WNI-posotif-corona-main-tik-tok.jpg
(istimewa)

RIAU ONLINE, LONDON-Ilmuawan Pusat Inovasi Queen Mary Bio Enterprise di London, Inggris, menawarkan uang Tp 63 juta bagi orang yang mau jadi kelinci percobaan untuk memberantas virus Corona.


Cathal Friel, ketua eksekutif Open Orphan, perusahaan induk Hvivo, mengatakan pihaknya sangat senang bisa membantu dunia dalam pertempuran melawan Covid-19. 

"Ilmuwan dan ahli virus Hvivo kami, dan terutama pendiri Hvivo dan ketua sekarang dari Dewan Penasihat Ilmiah kami, John Oxford, memiliki sejarah panjang dan pengalaman yang berhasil menghadapi tantangan," ujar Friel dikutip independent, Rabu (11/3). 

Hvivo membutuhkan 24 orang sehat yang siap disuntik virus. 

Para relawan itu akan disuntik dengan OC43 dan 229E, yakni dua jenis virus corona yang mirip dengan Covid-19. Kedua virus itu selama ini sudah banyak berkembang di masyarakat, namun tak berbahaya. Biasanya hanya menyebabkan penyakit pernapasan dengan kadar yang ringan.


Usai para relawan itu disuntik, nantinya mereka akan diberi vaksin buatan Hvivo. Kemudian para relawan tersebut akan dikarantina dan dipantau perkembangannya. 
Selama proses percobaan, para relawan itu harus mengambil cuti selama dua minggu. Sebab, mereka tak boleh berinteraksi dengan siapa pun.


Hvivo adalah satu dari 20 perusahaan dan organisasi yang berlomba menemukan vaksin untuk covid-19. Hvivo sering menjalankan uji coba serupa di bawah program Flucamp untuk menemukan flu biasa.


Lowongan pekerjaan itu diunggah akun Instagram Indonesia volunteering, Selasa 10 maret 2020. Unggahan itu telah dikomentari lebih dari dua ribu orang dan disukai lebih dari 10 ribu akun.

Mengutip data dari Coronavirus COVID-19 Global Cases by the Center for Systems Science and Engineering (CSSE) at Johns Hopkins University (JHU), hingga hari ini Rabu (11/3), jumlah kasus virus corona di seluruh dunia mencapai 118.596 kasus dengan korban meninggal 4.262 orang. Sementara pasien yang sembuh sebanyak 64.406 orang. Virus Covid-19 ini telah menyebar ke 113 negara.

Artikel ini sudah terbit di Kumparan.com

-->