Hewan Menggemaskan Ini Bantu Manusia Sembuh dari Covid-19

Llama.jpg
(istimewa)

RIAU ONLINE, JAKARTA-Hewan lucu dan menggemaskan Llama diklaim bisa membantu manusia untuk smebuh dari covid-19. Antibodi Llama Berpotensi Obati Pasien Virus Corona Covid-19

Hingga kini para ilmuwan masih terus mencari cara paling potensial untuk mengobati virus corona atau Covid-19.

Sebuah studi terbaru menyebut bahwa antibodi yang ditemukan di hewan llamas (Llama) yang merupakan binatang berambut tipis camelidae -- binatang asli Amerika Selatan, terbukti bermanfaat dalam pengobatan Corona Covid-19.

Para peneliti telah merekayasa antibodi baru, sejenis protein yang diproduksi oleh sistem kekebalan Llama. Mereka menyebut bahwa kekebalan Llama terikat erat dengan protein utama pada coronavirus novel SARS-CoV-2. Demikian menurut sebuah studi yang diterima untuk diterbitkan dalam jurnal Sel.

Seperti dilansir dari Newsweek, tim yang dipimpin oleh Jason McLellan dari Departemen Molecular Biosciences di The University of Texas di Austin (UTA,) menciptakan antibodi baru dengan menghubungkan dua salinan antibodi jenis khusus yang ditemukan dalam llamas.

CA animal sanctuary letting people invite llamas, goats or cows to ...

Llama


Secara karakter virus corona ditutupi semacam "paku," protein khusus yang memungkinkan virus untuk masuk ke dalam sel inang. Dalam percobaan laboratorium awal, para ilmuwan menemukan bahwa antibodi baru efektif dalam menghentikan versi "pseudotyped" dari virus SARS-CoV-2 dari menginfeksi sel dalam suatu kultur.

Virus pseudotyped ini adalah partikel virus yang telah direkayasa untuk menampilkan salinan protein lonjakan SARS-CoV-2 di permukaannya.

"Ini adalah salah satu antibodi pertama yang diketahui menetralkan SARS-CoV-2," kata McLellan dalam sebuah pernyataan.

Inspirasi untuk studi terbaru datang dari tes yang dilakukan pada llamas berusia 4 tahun bernama Winter. Hewan itu saat ini tinggal di sebuah pertanian di pedesaan Belgia.

Pada tahun 2016, sebelum pandemi dimulai, para peneliti melakukan penelitian terhadap dua coronavirus lainnya, SARS-CoV-1 dan MERS-CoV, yang masing-masing menyebabkan penyakit coronavirus sindrom pernapasan akut (SARS) dan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS).

Selama penelitian ini, tim menyuntikkan Winter dengan versi pseudotyped dari kedua SARS-CoV-1 dan MERS-CoV selama enam minggu, untuk menginduksi respon imun dalam tubuh llama.

Llamas dan unta lain, seperti alpaka, menghasilkan jenis antibodi khusus yang dikenal secara kolektif sebagai antibodi "domain tunggal".


Setelah mengambil sampel darah dari Winter, tim tersebut menemukan bahwa salah satu dari antibodi domain tunggal ini, yang dikenal sebagai VHH-72, terikat erat dengan protein lonjakan pada SARS-CoV-1 dan mencegahnya menginfeksi sel dalam suatu kultur.

"Itu menarik bagi saya karena saya telah mengerjakan ini selama bertahun-tahun," kata Daniel Wrapp, salah satu penulis pertama makalah dari UTA.

"Tapi saat itu tidak ada kebutuhan besar untuk perawatan virus corona. Ini hanya penelitian dasar. Sekarang, ini berpotensi memiliki beberapa implikasi translasi juga."

Five Facts You Might Not Have Known About Llamas — Acanela Expeditions

 

Llama

Setelah pecahnya pandemi COVID-19, tim bertanya-tanya apakah VHH-72 juga akan efektif melawan SARS-CoV-2. Tes awal mengungkapkan bahwa itu mengikat protein lonjakan virus, namun masih lemah.

Akibatnya, para ilmuwan menggabungkan dua salinan antibodi, dalam upaya untuk membantu mengikat lebih efektif pada lonjakan SARS-CoV-2. Menurut tim, antibodi yang baru direkayasa ini adalah yang pertama diketahui menetralkan SARS-CoV-1 dan SARS-CoV-2.

Langkah selanjutnya, kata para peneliti, adalah melakukan studi pada hewan untuk menilai lebih lanjut dampak antibodi ini pada SARS-CoV-2. Akhirnya, mereka berharap untuk dapat mengembangkan pengobatan berdasarkan pada antibodi ini yang dapat diberikan segera setelah infeksi.

"Dengan terapi antibodi, Anda secara langsung memberi seseorang antibodi pelindung dan karenanya, segera setelah perawatan, mereka harus dilindungi. Antibodi itu juga dapat digunakan untuk mengobati seseorang yang sudah sakit untuk mengurangi keparahan penyakit," kata McLellan. .


Namun demikian, penting untuk dicatat bahwa pendekatan ini masih pada tahap pengembangan yang sangat awal dan harus diuji secara luas pada hewan dan manusia sebelum dapat ditentukan apakah akan efektif atau tidak dalam pengobatan COVID-19.

Artikel ini sudah terbit di Suara.com

-->