Kisruh FPI Vs Penolak Habib Rizieq, Tito: Kita Butuh Figur Penyejuk

tito-handoko.jpg
(istimewa)

RIAUONLINE, PEKANBARU - Kisruh yang terjadi belakangan antara kelompok FPI Pekanbaru dan penolak HRS menurut pengamat politik, Tito Handoko harus segera diredam sehingga tidak meluas dan menyebabkan polarisasi semakin tajam.

Menurutnya, harus muncul figur-figur yang mampu menengahi kedua belah pihak bertikai.

"Kita butuh figur-figur yang menyejukkan, membuat suasana lebih harmonis," ujar Tito kepada Riauonline, Rabu, 25 November 2020.

Menurutnya, tokoh-tokoh seperti wali kota atau gubernur sangat kompeten dan dijamin secara hukum dalam menyelesaikan permasalahan yang terjadi.

Tito menyarankan agar mediasi dan dialog antar warga dibuka sehingga pertukaran ide dan wacana terjadi di ruang-ruang yang seharusnya.

"Buat dialog antar warga, seperti halnya Forkompinda," ujarnya.

Ia menjelaskan, proses dialogis yang tersumbat ini menyebabkan kepentingan-kepentingan kelompok bertumbukan dan justru menjadi konflik.

"Buka ruang publik, kenapa ada yang melakukan demonstrasi ya karena sumbatnya saluran politik. Jika tersumbat, tentu melebar kemana-mana."

Menurutnya, forum ini juga dapat memudahkan pimpinan daerah untuk memaksimalkan aspirasi masyarakat sehingga kebijakan daerah dapat lebih mapan.

"Forum komunikasi ini yang harus diperhatikan sehingga arus utama informasi dari bawah dapat diserap," katanya.

Tito menegaskan kelangsungan hidup bernegara dan bermasyarakat jauh lebih penting ketimbang kepentingan politis sesaat.

"Sikap saling menghormati, menghargai, dan persatuan lebih penting dibanding kepentingan politik sesaat. Susah payah kita merdeka, tetapi isi kemerdekaan ini dengan konflik-konflik tentu sia-sia," tegas Tito.