DLHK Tambah Jumlah Objek Retribusi, Masyarakat Diminta Bayar Sesuai Klasifikasi

Agus-Pramono2.jpg
(Laras Olivia/Riau Online)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Pekanbaru akan memecah objek retribusi sampah di Kota Pekanbaru menjadi 42 jenis. Pemecahan itu melalui revisi peraturan daerah (perda).

Kepala DLHK Kota Pekanbaru Agus Pramono, mengingatkan masyarakat untuk membayar sesuai klasifikasi dan melakukan pembayaran retribusi pada petugas resmi DLHK Pekanbaru.

Ia katakan, pembahasan sendiri sudah dilakukan Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Pekanbaru bersama Panitia Khusus (Pansus) DPRD Kota Pekanbaru. Perda yang akan direvisi ini adalah Perda nomor 10 tahun 2012.

"Sudah dibahas sejak 2018. 2020 ini pemerintah sudah menyampaikan pada DPRD dan DPRD sudah memberikan jawaban. Sudah diberikan masukan dan koreksi," ujar Agus Pramono, Jumat 30 Oktober 2020.

Dijelaskannya, dalam revisi perda itu dilakukan perubahan klasifikasi objek retribusi sampah yang sebelumnya hanya 24 objek, kini bertambah menjadi 42 objek. Saat ini masih menanti pengesahan Perda tersebut oleh DPRD Pekanbaru.

"Intinya mengubah yang dulunya 24 objek, karena perkembangan situasi dan kondisinya kini bertambah menjadi 42 objek," terangnya.

Ia mengungkapkan, objek yang ditambah itu seperti home stay, pasar-pasar, dan pedagang kaki lima. Kemudian pada rumah, yang semula hanya tiga klasifikasi kini menjadi lima klasifikasi.

"Untuk rumah, semula kita memasukan 3 kriteria yaitu Rp5 ribu, Rp7 ribu, dan Rp10 ribu. Sekarang menjadi 5 kriteria yaitu Rp6 ribu, Rp7 ribu, Rp8 ribu, Rp10 ribu dan Rp12 ribu," jelasnya.

Menurutnya, perubahan itu tidak menaikkan retribusi sampah di masyarakat. Melainkan menambah objek klasifikasi yang nantinya retribusi sampah dibagi berdasarkan klasifikasi tersebut.

"Kita imbau masyarakat supaya membayar sesuai klasifikasi pada petugas resmi kita (DLHK). Tarif resmi jauh lebih murah ketimbang yang dilakukan oleh pemungut ilegal," ungkapnya.