Mulai Berlaku 2 November, Ini Rincian Tarif Tol Pekanbaru-Dumai

SK-Tol.jpg
(istimewa)

RIAUONLINE, PEKANBARU - Setelah sempat digratiskan selama lebih kurang satu bulan, sejak dioperasikan 26 September 2020 lalu, pengendara yang akan melintasi tol Pekanbaru-Dumai mulai 2 November 2020 akan dikenakan tarif.

Pemberlakuan tarif tol ini seiring dengan sudah diterbitkan Surat Keputusan (SK) tarif tol Pekanbaru-Dumai oleh Kementerian PUPR RI. SK tersebut bahkan sudah disampaikan oleh pengelola tol Permai kepada Gubernur Riau Syamsuar, di Gedung Daerah, Selasa 27 Oktober 2020.

Berdasarkan SK dari Kementerian PUPR RI tersebut ditetapkan untuk kendaraan golongan I jenid sedan, jeep, pick up/ truk kecil dan bus yang masuk dari pintu tol Pekanbaru hingga ke Dumai akan dikenakan biaya sebesar Rp 118.500.

Kemudian dari Pekanbaru - Minas Rp 8.500, Pekanbaru - Petapahan (Kandis Selatan) Rp 30.000, Pekanbaru - Kandis Utara Rp 45.500, Pekanbaru - Duri Selatan Rp 69.000, Pekanbaru - Duri Utara (Bathin Solapan) Rp 95.500.

Sedangkan untuk kendaraan golongan II dan III (truk dengan dua - tiga gandar) Pekanbaru - Dumai Rp 178.000, Pekanbaru - Minas Rp 13.000, Pekanbaru - Petapahan (Kandis Selatan) Rp 45.500 Pekanbaru - Kandis Utara Rp 68.000, Pekanbaru - Duri Selatan Rp 103. 000, Pekanbaru - Duri Utara (Bathin Solapan) Rp 143.000.

"Tarif tol ini sudah disampaikan oleh pimpinan perusahaan Hutama Karya ke kami. Jadi mulai tanggal 2 November 2020 besok sudah berbayar," kata Gubri Syamsuar.

Gubri Syamsuar mengakui, setelah resmi beroperasi Sabtu, 26 September 2020 lalu, antusias masyarakat yang melintasi tol Pekanbaru - Dumai ini cukup tinggi. Bahkan pihak pengelola tol mencatat sampai saat ini sudah ada 445 ribu kendaraan yang melintasi Tol ini.

"Sangat tinggi antusias masyarakat menggunakan tol. Rata-rata 14 ribu per hari kendaraan yang melintasi tol Permai," ujarnya.

Namun pihaknya memperkirakan trend kendaraan yang melintasi tol Pekanbaru - Dumai ini akan menurun seiring dengan diberlakukannya tarif kendaraan yang akan melintasi tol tersebut. Sebab tingginya antusias masyarakat yang ingin melintasi tol Pekanbaru - Dumai ini karena masih gratis. Sehingga saat nanti sudah berbayar, maka trendnya akan menurun.

"Tapi turunnya tidak drasris. Nanti akan kita lihat setelah berbayar berapa persentase turunnya. Jadi masyarakat yang ingin memanfaatkan layanan tol gratis ada kesempatan sampai hari Senin besok," katanya.

Sementara Branch Manager Tol Pekanbaru - Dumai A.A.G Indrajana membenarkan bahwa SK penetapan tarif tol Pekanbaru - Dumai sudah keluar. Setelah SK penetapan tarif ini keluarkan pihaknya akan segera mensosialisasikan kepada masyarakat bahwa tol Permai akan berbayar.

“Pada saat liburan panjang ini akan disosialisasikan. Jadi tahapan sosialisasi dulu diinformasikan ke masyarakat," katanya. (*)