Diduga Copy Paste, Ada Aturan Mengatur Kereta Api di Perwako PSBB Pekanbaru

Firdaus-mencoblos2.jpg
(RIAUONLINE.CO.ID/FATMA KUMALA)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Peraturan Wali Kota (Perwako) Pekanbaru No 74 tahun 2020 mengatur Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan mulai hari ini, Jumat, 17 April 2020, ada menyebut pengoperasian kereta api. 

Aturan pengoperasian kereta api tersebut diatur dalam Perwako Pekanbaru Bagian Ketujuh, Pembatasan Moda Transportasi untuk Pergerakan Orang dan Barang di Pasal 18 ayat (1) huruf C butir 12. 

"Operasi kereta api, bandar udara dan pelabuhan sungai, termasuk bandar udara dan pelabuhan sungai TNI/POLRI, untuk pergerakan kargo, bantuan dan evakuasi, dan organisasi operasional terkait," seperti tertulis dan diatur dalam Perwako Pekanbaru Nomor 72 tahun 2020 tentang PSBB. 

Padahal, Pekanbaru sama sekali tak ada rel, dan gerbong kereta api beroperasi di Kota Bertuah. Dugaan copy paste atau plagiat aturan PSBB dari daerah lain muncul. 

Tak hanya mengatur pengoperasian kereta api saja, Perwako Pekanbaru tentang PSBB ini juga disebutkan pembatasan moda transportasi untuk pergerakan orang dan barang di Pasal 1 huruf C butir 10 menyebutkan Angkutan kapal penyeberangan. 

Sama dengan pengoperasian kereta api, di Pekanbaru, sama sekali tak ada operasi angkutan kapal penyeberangan jika dimaksud itu seperti kapal Roro, seperti Sungai Pakning-Pulau Bengkalis. 

Lengkapnya aturan Pasal 18 tersebut sebagai berikut:  

Bagian Ketujuh
Pembatasan Moda Transportasi
Untuk Pergerakan Orang dan Barang
Pasal 18

(1) Selama pemberlakuan PSBB, semua kegiatan pergerakan orang dan/atau barang dihentikan sementara, kecuali untuk:

a. pemenuhan kebutuhan pokok;

b. kegiatan yang diperbolehkan selama pemberlakuan PSBB.

c. jenis moda transportasi yang meliputi :

   1. Angkutan truk barang utuk kebutuhan medis, kesehatan, dan sanitasi.

   2. Angkutan barang untuk keperluan bahan pokok.

   3. Angkutan untuk makanan dan minuman termasuk barang seperti sayur- sayuran dan buah-buahan yang perlu distribusi ke             pasar dan supermarket.

  4. Angkutan untuk pengedaran uang.

  5. Angkutan bahan bakar minyak/bahan bakar gas.

  6. Angkutan truk barang untuk keperluan distribusi bahan baku industri manufaktur dan assembling.

  7. Angkutan truk barang untuk keperluan ekspor dan impor.

  8. Angkutan truk barang dan bus untuk keperluan distribusi barang kiriman (kurir servis, titipan kilat, dan sejenisnya).

  9. Angkutan bus jemputan karyawan industri manufaktur dan assembling.

  10. Angkutan kapal penyeberangan.

  11. Transportasi utk layanan kebakaran, layanan hukum & ketertiban, dan layanan darurat.

  12. Operasi kereta api, bandar udara dan pelabuhan sungai, termasuk bandar udara dan pelabuhan sungai                        TNI/POLRI, untuk pergerakan kargo, bantuan dan evakuasi, dan organisasi operasional terkait.