Aktual, Independen dan Terpercaya


Kali Kedua, Kapolresta Pekanbaru Jadi Korban Mahasiswa saat Pengamanan Demo

Kapolresta-Kombes-Pol-Susanto-Pingsan.jpg
(RIAUONLINE.CO.ID/ISTIMEWA)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Pingsannya Kapolresta Pekanbaru, Kombes Pol Susanto, saat pengamanan aksi unjuk rasa, Kamis sore, 26 September 2019, bukan kali pertama terjadi. 

Sebelumnya, Jumat, 20 Oktober 2017, Kapolresta Kombes Pol Susanto, mengalami luka di bagian kepalanya saat berupaya memediasi massa dari mahasiswa Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Riau (BEM Unri) untuk tidak memasuki gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Riau.

Polisi dengan khas berkepala pelontos ini langsung dilarikan ke rumah sakit guna mendapatkan penanganan medis lebih intensif karena mengalami pendarahan cukup hebat.

Kala itu, di bagian kepalanya direkatkan beberapa helai perban berwarna putih guna menghalangi semakin banyaknya darah keluar. Menurut pengakuan Susanto, ia tak mengetahui apa benda yang sampai mengenai kepalanya hingga berdarah.

"Tidak tahu. Ada sesuatu benda mengenai kepala," kata Susanto, usai petugas medis melakukan penanganan pertama kepada kepalanya.

Usai kejadian itu, ia langsung dilarikan ke Rumah Sakit Bhayangkara menggunakan kendaraan ambulan milik Dokkes dari Polresta Pekanbaru.

Kejadian Kedua

Hari ini, Kamis sore, 26 September 2019, Kombes Pol Susanto, kembali menjadi korban. Susanto terpaksa dilarikan ke rumah sakit akibat pingsan setelah terhimpit dan terinjak-injak mahasiswa menggelar aksi unjuk rasa di Gedung DPRD Riau.

Aksi unjuk rasa awalnya berjalan damai itu mendadak rusuh ketika massa mendesak untuk masuk ke dalam gedung dan menemui anggota DPRD Riau.

 

Sementara Santo, begitu sapaan akrab Kapolresta saat kejadian berlangsung membentuk pagar betis dengan cara duduk bersama anggotanya. Situasi yang semakin panas disertai dorongan membuat dirinya terhimpit hingga diduga kekurangan oksigen hingga pingsan.

"Info awal, Pak Kapolresta terkena himpit massa pendemo saat kapolresta mengajak mahasiswa untuk duduk (kapolresta posisi duduk duluan)," kata Kepala Bidang Humas Polda Riau, Kombes Pol Sunarto.

Selain Kapolresta, informasi ang diperoleh dari lapangan diketahui seorang peserta aksi juga harus dilarikan untuk mendapatkan pertolongan medis.

Kepala Bagian (Kabag) Persidangan dan Produk Hukum Sekretariat DPRD Riau Muflihun yang tepat berada di dekat kapolres saat kejadian menyebut bahwa korban terhimpit oleh beberapa orang.

Sementara, seorang pelajar SMA yang menggunakan seragam juga menjadi korban. Pelajar itu tampak lemas dan mengeluh kesakitan. Beberapa anggota langsung membawa dirinya dengan menggunakan tandu ke ambulance.