Aktual, Independen dan Terpercaya


Kriminalisasi Ulama, MUI: Kita Akan Bentuk Tim Bela UAS

Menteri-Susi-dan-UAS.jpg
(RIAUONLINE.CO.ID/AHMAD ARFIAN)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Sekretaris Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Riau, Zulhusni Domo menduga, upaya kriminalisasi Ustadz Abdul Somad (UAS) sarat kepentingan politik, sehingga MUI siap memberikan pembelaan.

Alasannya, bahan akan dilaporkan mempolisikan UAS merupakan video lama rekam tiga tahun lalu, sewaktu UAS masih mengisi pengajian rutin di Masjid Agung AN-Nur, Pekanbaru. 

Selain itu, rekaman video tersebut malah dilaporkan oleh ormas di Nusa Tenggara Timur (NTT), dan melaporkannya ke Polda NTT, bukan lokasi kejadiannya di Pekanbaru, Provinsi Riau.

"Sudah lama, kenapa dilaporkan sekarang? Laporannya juga kenapa di NTT? Kenapa bukan di Polresta Pekanbaru atau Polda Riau? Berarti ada kepentingan dibalik itu," ujar Zulhusni, Senin, 19 Agustus 2019.

 

Zulhusni menegaskan, apa disampaikan Abdul Somad dalam video viral tersebut ditujukan hanya kepada umat Islam. Ceramah tersebut merupakan bentuk pembinaan kepada muslim.

"Kejadiannya di dalam masjid, konsumsi umat Islam saja. Saya rasa semua umat beragama juga begitu, kalau berkumpul dengan umat seagama. Kasus ini penuh dengan kepentingan menjatuhkan marwah ulama," tegasnya.

MUI Riau, kata Zulhusni, mengutuk keras upaya kriminalisasi ulama ini apalagi jika dugaannya terkait kepentingan politik bisa terbukti nantinya.

"Kita siap membela UAS, baik secara hukum maupun kondisi di lapangan. MUI Riau juga akan membentuk tim pembela ulama," ulasnya.

Sebelumnya, Ketua Umum Majelis Syura Partai Bulan Bintang (PBB), Malem Sabat Kaban mengatakan, upaya mempolisikan Ustadz Abdul Somad (UAS) dengan tuduhan penistaan agama akan membangkitkan ghirah keimanan umat Islam.

Untuk diketahui, Ghirah berarti berarti antusias atau semangat terkait dengan kecintaan pada sesuatu. Hal tersebut disampaikan mantan Menteri Kehutanan Era Susilo Bambang Yudhoyono ini melalui akun Twitternya @hmskaban, Minggu, 18 Agustus 2019.

Dalam cuitannya pukul 11.28 WIB ini, MS Kaban menyebut upaya mempolisikan UAS ini akan membangkitkan ghirah keimanan sehingga ia mengucapkan terima kasih.

"Mempolisikan UAS dgn tuduhan penistaan agama, ini adalah sebuah kondisioning membangkitkan Ghirah keimanan, terima kasih pd saudara2 yg mempolisikan UAS," cuit MS Kaban.

Selain itu, Kaban menambahkan, UAS saat ini adalah Datuk Seri Ulama Setia Negara, sebuah gelar diberikan Lembaga Adat Melayu Riau (LMAR). Ia meyakini, mempolisikan UAS berarti membuat masyarakat Melayu tidak akan tinggal diam dengan perlakuan seperti ini.

"Ingat UAS Datuk Sri Styanegara, kaumnya tidak mungkin diam. Ghirah Riau, ghirah melayu tak melayu kalau bukan islam," tulisnya kembali.

 

Cuitannya sontak menarik perhatian sejumlah pihak, baik dari pihak yang pro UAS maupun kontra dengan UAS. Satu di antaranya kontra dengan UAS, Permadi Arya kerap disapa Abu Janda.

Abu Janda menyindir Kaban tentang statemennya menyebut masyarakat Melayu tidak akan tinggal diam dengan upaya mempolisikan UAS ini.

""tidak mungkin diam" ? trus mau ngapain? demo, teriak2 bunuh, takbir bakar2an ? tipikal khas," cuitnya sambil menambahkan emot tangan yang menutup mulut.