Mengintip Persiapan Ajang Balap F1 2016

balap-F1.jpg
(INTERNET)

RIAU ONLINE - Mungkinkah Ferrari dapat melakukan perlawanan kepada Mercedes tahun ini dan membuat FIA Formula One World Championship menjadi balapan kuda asli? Tim Italia telah cukup bekerja selama musim dingin sebagai langlah besar untuk menantang Silver Arrows yang sudah memenangkan 32 dari 38 balapan sejak turan turbo-hybrid baru diresmikan pada tahun 2014.

 

Namun, sebelum menilai kekuatan dari pesaing terkemuka, lihat apa yang berubah sejak tahun 2015. Tidak banyak, adalah jawabannya, dan semua kompetisi harus lebih baik. Sebagian besar tim dan setidaknya dua dari empat produsen mesin sudah mendapat pegangan kuat setelah dua musim terakhir.

 

Dalam aturan teknis dan olahraga, keselamatan pengemudi lebih ditingkatkan melalui tes dampak lateral yang jauh lebih keras pada bagian sasis, tetapi perubahan yang paling menarik adalah gangguan dan kekuatan mobil, pilihan revisi ban untuk driver di setiap perlombaan.

 

Perubahan umit daya

 

Pembatasan pengembangan mesin telah mereda setelah penyedia unit daya seperti Renault dan Honda yang telah berjuang akhirnya mendapatkan kesempatan lebih baik. Tingkat daya dari mesin terbaik sekarang mungkin melebihi 1.000 bhp. Sementara itu, baik Renault dan Honda diyakini telah meningkatkan output daya mereka hingga 70 bhp dan berada pada tingkat yang sama.

 

Pada saat yang sama, sistem pebuangan telah direvisi. Ruangan turbocharger wastegate ini telah dihilangkan dari knalpot, sehingga telah efektif menjadi peredam untuk memberikan catatan mesin yang lebih parau.

 

Keterbatasan pada komunikasi radio

 

Selama balapan, tim diperbolehkan menggunakan radio untuk memperingatkan pengemudi pada jalur berbahaya, seperti kondisi trek-cuaca, minyak atau puing-puing, dan sebagainya. Untuk mengingatkan jika mobil dalam keadaan tidak baik, seperti adanya tusukan atau mesin overheating. Memberikan petunjuk jika pengemudi butuh saran dan untuk memberitahukan tentang situasi seperti susunan bendera di sudut-sudut tertentu, penghentian ras.

 

Tujuannya adalah untuk memprediksi kemungkinan kesalahan. Dengan demikian setiap pengemudi akan memiliki banyak suara strategi, penyebaran berbagai modus mesin dan pilihan ban, bahkan mungkin waktu pit-stop.

 

Perubahan Kualifikasi

 

Sebuah prosedur kualifikasi baru akan dikedepankan di Melbourne. Salah satunya bisa membrikan ras twist dan memperkenalkan pebalap top yang terjebak keadaan sehingga tidak bisa mulai dari depan grid.

 

Sistem KO tetap pada tiga sesi, tapi bukan menghilangkan jumlah periode driver dari waktu yang ditetapkan. Jam akan segera mulai berdetak di setiap sesi.

 

Q1 akan berjalan selama 16 menit. Setelah tujuh dari mereka, mobil yang paling lambat akan disingkirkan. Proses ini akan dilakukan setiap 90 detik hingga tersisa 15 mobil.

 

Setelah istirahat mereka akan melanjutkan ke Q2 yang berlangsung selama 15 menit, dan setelah enam periode eliminasi 90 detik akan dimulai lahi hingga tersisa delapan mobil.

 

Setelah istirahat Q3, maka hanya akan ada delapan mobil melaju. Namun setelah lima menit, selanjutnya akan ada enam mobil yang dieliminasi selama periode 90 detik hingga dua mobil yang tersisa dalam pertarungan head-to-head.

 

Musim terpanjang

 

Balap Formula 1 akan mendorong batas-batas global. Gran Prix Jerman akan kembali diselenggarakan di Hockenheim pada akhir Juli mendatang. Sementara putaran Eropa akan berlangsung di Kota Baku dengan membawa jumlah ras menuju rekor dalam 21 musim.

 

The Baku City Circuit akan menjadi tuan rumah balapan perdana pada 17-19 juni, setelah Kanada dan sejarah akan menandai balapan pertama yang digelar di Azerbaijan.

 

Tiga pemula dan wajah familiar

 

Paddock dipersiapkan untuk menyambut tiga pemula yakni


1. Di Renault ada Jolyon Palmer, putra dari mantan pebalap F1 Jonathan Palmer.

2. Di Manor, anak didik Juara DTM dan Mercedes, Pascal Wehrlein

3. Rio Haryanto akan bermitra dengan Pascal Wehrlein di Manor dan akan menjadi putra Indonesia pertama yang melaju di ajang Motorsport tertinggi.

 

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE dan Follow Twitter @red_riauonline

 

Sumber: Formula 1