Angkut Rudal Maverick Buatan AS, Pilot F16 Terapkan 3 Teknik Menembak

Pilot-F16.jpg
(RIAUONLINE.CO.ID/PENTAK LANUD RSN)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Tiga latihan penembakan menggunakan rudal buatan Amerika Serikat, Maverick seri AGM-65G, dilakukan oleh pilot pesawat tempur Fighting Falcon F16 dengan target telah ditentukan. 

 

Ketiga teknik latihan penembakan dari udara menggunakan pesawat supersonic buatan Amerika Serikat tersebut F16, antara lain teknik penembakan dasar (academic), ketinggian rendah (low altitude) serta sedang (Medium altitiude). 

Latihan tersebut dilakukan selama empat hari dipusatkan di area latihan (Training area) Pangkalan TNI Angkatan Udara (Lanud) Roesmin Nurjadi, Pekanbaru, Senin, 28-31 Januari 2019. 

“Program latihan profisiensi Maverick menggunakan rudal khusus didesain untuk latihan disebut dengan Training Guided Missile (TGM). Rudal ini tidak membawa hulu ledak, namun tetap dilengkapi sensor dan penjejak infra merah guna melatihkan manuver akuisisi sasaran.” kata Danlanud Roesmin Nurjadin, Marsekal Pertama (Marsma) TNI Ronny Irianto Moningka, Minggu, 3 Februari 2019. 

Pilot Pesawat Tempur F16 Fighting Falcon

Latihan penembakan dengan target sasaran tertentu itu dilakukan pesawat F16 tergabung dalam Skadron 16 Lanud Roesmin Nurjadin. Danlanud menjelaskan, Skadron Udara 16 memiliki tugas penting dalam pelaksanaan Operasi Matra Udara.

Dalam beberapa operasi militer, tuturnya, pesawat F-16 mendapatkan tugas menetralisir kekuatan darat melalui udara ataupun melemahkan kekuatan musuh di udara.

Sementara itu, Komandan Skadron Udara (Danskadron) 16 Lanud Rsn, Letkol Pnb Bambang Apriyanto menjelaskan, pesawat F-16 C/D Block 52ID diawaki krew Skadron Udara 16 dapat menggunakan berbagai metode serangan udara ke darat.

Satu di antaranya kemampuan pesawat menggotong rudal AGM-65G Maverick.

“Maverick adalah peluru kendali udara-ke-darat dengan daya ledak yang didesain untuk menghancurkan kendaraan lapis baja, bunker, radar dan sasaran keras dengan dimensi kecil. Setelah ditembakkan, Maverick akan secara otomatis meluncur ke sasaran sudah dikunci secara visual oleh penerbang.” lanjut Letkol Pnb Bambang Apriyanto. 

Ia menjelaskan, manuver ketinggian tinggi sambil mengitari sasaran (medium altitude from wheel) juga dilatihkan untuk memberikan fleksibilitas dalam menentukan arah datang serangan.

Untuk latihan tingkat lanjut, tuturnya, penembakan maverick dikombinasikan dengan taktik serangan udara-ke-darat (surface air tactic) menggunakan skenario lebih kompleks dan disertai dengan simulasi ancaman.

 

 

 

Rudal Maverick-AGM-65G merupakan peluru kendali udara ke darat dirancang untuk keperluan dukungan udara. Rudal ini efektif dipakai untuk banyak target seperti kendaraan lapis baja, pertahanan udara, kapal dan fasilitas darat lain.

Maverick memiliki bentuk silindris dan memiliki ujung yang terbuat dari gelas untuk pemandu elektro-optik atau seng sulfida untuk pemandu inframerah, sayap berbentuk delta serta hulu ledak yang terletak di bagian tengah.

Pada A-10 Thunderbolt, F-15E dan F-16, sejumlah 6 Maverick dapat dibawa yang diletakkan di bawah sayap. Maverick bersifat tembak dan lupakan, sehingga pilot dapat segera melakukan gerakan manuver atau menyerang target lain karena rudal akan mencari targetnya sendiri secara otomatis.

Model AGM-65F yang digunakan oleh AL-AS memiliki pemandu inframerah. (136 kg). AGM-65 memiliki dua macam hulu ledak yaitu yang memiliki pemicu kontak di ujung dan yang memiliki pemicu dengan interval yang menembus target dengan energi kinetik sebelum meledak. Model terakhir lebih efektif untuk target yang keras dan besar. Sistem mesin untuk kedua model memakai motor roket berbahan bakar padat.

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id