Aktual, Independen dan Terpercaya

AJI Gelar Uji Kompetensi Jurnalis se-Sumatera di Padang

AJI-Padang.jpg
(ISTIMEWA)

RIAU ONLINE - Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Padang bersama AJI Indonesia menggelar Uji Kompetensi Jurnalis (UKJ) se-Sumatera pada 22-23 April 2017 di Kota Padang, Sumatera Barat.

UKJ yang diikuti 25 peserta dari Padang, Palembang, Jambi dan Lampung itu akan diawali Workshop Etik dan Profesionalisme Jurnalis dengan tema “Profesionalisme Jurnalis Menghadapi Hoax” pada 21 April. Pelaksanaan workshop ini didukung Kedutaan Besar Australia.

Workshop tersebut menghadirkan pemateri terdiri dari Ketua AJI Indonesia, Suwarjono, jurnalis senior dan pendiri AJI, Hasudungan Sirait, Majelis Etik AJI Indonesia dan koresponden The Jakarta Post Sumatera Barat, Syofiardi Bachyul dan Hendra Makmur, Wakil Koordinator Wilayah Sumatera AJI dan koresponden Media Indonesia.

Sementara UKJ menghadirkan lima penguji ditambah satu penguji magang. Selain Hasudungan, Syofiardi dan Hendra, juga ada Jajang Jamaludin, jurnalis Tempo dan pengurus Sekolah Jurnalis AJI dan Nashrian Bahzein, pemimpin redaksi Padang TV. Sementara Agoez Perdana, pemimpin redaksi Kabarmedan.com menjadi penguji magang.

AJI sudah sejak lama mendesak penerapan uji kompetensi ini untuk menjawab problem profesionalisme jurnalis dan penegakan etika jurnalistik di Indonesia. Kongres AJI di Makassar pada Desember 2011 memasukkan UKJ sebagai salah satu program nasional. Hal ini ditindaklanjuti dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) AJI pada Februari 2012 yang menyepakati dalam kurun tiga tahun kepengurusan AJI Indonesia periode 2011-2014, sekitar 50 persen anggota AJI telah memiliki sertifikat kompeten.

UKJ bukan program atau agenda eksklusif AJI. Dewan Pers sudah menjadikan UKJ dengan nama Uji Kompetensi Wartawan (UKW) sebagai program yang mulai dilaksanakan sejak 2011. Demikian juga organisasi jurnalis di luar AJI. Beberapa anggota AJI sudah mengikuti UKW yang diagendakan oleh Dewan Pers dan telah memiliki sertifikat kompetensi.

Pelaksanaan UKJ AJI tetap mengikuti standar Dewan Pers yang disesuaikan dengan kekhasan AJI dengan standar yang telah disiapkan yang lebih sesuai dengan filosofi dan nilai-nilai yang diperjuangkannya.

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE dan Follow Twitter @red_riauonline