Aktual, Independen dan Terpercaya
ÔĽŅ

Terharu Lihat Kondisi Korban Banjir, Hj Zulaikhah Minta Dibikinkan Tenda Khusus Ibu dan Anak

Tenda-pengu.jpg

Laporan: DEDY PURWADI

RIAU ONLINE, TEMBILAHAN - Ketua Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Hj Zulaikhah Wardan, tak dapat menahan harunya saat menyaksikan langsung pengungsi banjir Desa Mumpa, Kecamatan Tempuling, Kamis, 12 Oktober 2017.

Terlebih lagi saat menemui ibu dan anak serta bayi pengungsi yang berada dalam satu tenda dengan pengungsi lain. Melihat kondisi ini, Zulaikhah segera berkoordinasi dengan Kepala BPBD Inhil agar dapat membangun dua tenda lagi, khusus untuk ibu dan anak.

"Mereka sendiri (ibu-ibu pengungsi) ingin masih bersatu di sini bersama keluarga lainnya. Tapi demi kesehatan mereka khususnya bayi makanya kita koordinasikan langsung dengan BPBD agar dapat membangunkan 2 tenda lagi dan ibu-ibu ini sudah faham. Alhamdulillah BPBD bersedia dan akan segera membangunkan 2 tenda," ucap Zulaikhah di sela kunjungannya ke posko banjir Desa Mumpa.

Selain meninjau keadaan para pengungsi, pada kesempatan itu Zulaikhah juga menyerahkan bantuan dari PMI Inhil berupa perlengkapan bayi dan susu. Tak cuma itu, Zulaikhah juga menitipkan sejumlah uang dari kantong pribadinya ke Ketua PKK Kecamatan Tempuling agar dapat dibelikan ayunan bagi keperluan pengungsi balita.

"Dengan sedikit bantuan ini, semoga dapat meringankan dan membantu derita saudara-saudara kita yang terkena musibah banjir di Desa Mumpa ini. Semoga mereka juga diberi ketabahan atas musibah yang datang ini," ucap Zulaikhah menahan harunya.

Menurut Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Inhil, H Yuspik, yang mendampingi langsung kunjungan Ketua PMI Inhil, sore ini juga 2 tenda yang diminta akan segera didirikan oleh pihaknya. Bukan cuma itu, menurutnya, sore ini juga mobil WC Umum juga telah bergerak ke Posko Pengungsi dari Bagian Perlengkapan Pemkab Inhil di Tembilahan.

"Ya, sore ini juga kita akan dirikan 2 tenda yang khusus digunakan bagi ibu dan anak. Dari koordinasi kita tadi bersama ibu Zulaikhah, mobil WC Umum juga akan segera datang kesini, sore ini juga," kata Yuspik.

Debit air banjir sendiri, menurut Yuspik sudah mulai surut. Walau begitu, keadaan cuaca yang masih terlihat buruk mengkhawatirkan akan membuat curah hujan akan kembali tinggi.

"Untuk itulah kita saat ini masih terus siaga disini bersama seluruh komponen hingga 7 hari ke depan. Baik itu dari tim TNI Polri, Basarnas, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, unsur desa, dan tentu dari BPBD," katanya.

Keperluan untuk penanggulangan bencana, saat ini diakuinya cukup tersedia. Baik dari peralatan hingga obat-obatan dan konsumsi pengungsi yang diperlukan.

"Alhamdulillah peralatan disini sudah cukup tersedia. Bantuan obat-obatan dan makanan juga telah cukup banyak baik dari Pemkab Inhil maupun dari masyarakat. Pagi tadi, Dinas kesehatan juga telah melakukan fogging," tegas Yuspik.

Sebagai informasi, banjir yang telah melanda Desa Mumpa selama beberapa hari terakhir telah memaksa 77 KK atau 196 jiwa warga Mumpa untuk mengungsi. Para pengungsi saat ini terpaksa bertahan di posko pengungsian yang telah disiapkan. Banjir ini sendiri disebabkan oleh tingkat curah hujan yang sangat tinggi sejak awal bulan.

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online, 

Follow Instagram riauonline.co.id