NU Riau: Lawan Jokowi Bukan Prabowo, Tapi Hoax dan Fitnah

bem-dan-PWNU.jpg
(Hasbullah)


RIAUONLINE, PEKANBARU - Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Provinsi Riau T Rusli Ahmad menegaskan lawan Jokowi di Riau bukan Prabowo melainkan fitnah dan hoax yang terus dilancarkan kepada Jokowi.

Fitnah ini, dikatakan Rusli sangat dirasakan oleh partai pengusung Jokowi, di mana partai pengusung Jokowi dibilang partai penista agama dan orang-orang Partai Komunis Indonesia (PKI).

Tak hanya fitnah, pihak sebelah ujar Rusli, juga kerap mengkampanyekan bahwa apabila Presiden Jokowi kembali memimpin maka adzan tidak akan ada lagi serta akan ada pelegalan LGBT.

"Membutuh waktu dan tokoh yang kuat untuk menetralisir ini. Belum tentu juga bisa netral dalam waktu yang singkat," tutur Rusli.

Kampanye fitnah ini, disampaikan Rusli dilakukan oleh pihak lawan melalui diskusi dan tausiyah baik di masjid, mushalla bahkan lembaga pendidikan.

"Saya menemukan bahwa ada sekolah yang gurunya berdoa untuk mengganti Jokowi dengan Prabowo di sekolah, saya tahu karena bapak emaknya datang ke sini melapor kepada saya sebagai ketua NU. Soalnya anak ini terus bertanya ke orang tuanya soal arti doa itu," jelasnya.

Efek kampanye seperti ini, tambah Rusli, di mindset anak-anak pun sudah terbentuk bahwa Jokowi itu pemimpin yang tidak baik, contohnya dalam video viral anak-anak menangis saat dibacakan nama Jokowi di salah satu di TPS.

Politisi PDIP ini juga menegaskan bahwa sosok Jokowi adalah penyelamat bangsa Indonesia, sebab tanpa Jokowi ada kemungkinan Indonesia akan terpecah belah.

"Makanya NU menyampaikan bahwa jangan ada sebutan kafir lagi untuk menyebut non muslim. Karena mereka itu saudara sebangsa dan setanah air kita," ulasnya.

"Konotasi kafir itu untuk mereka sangat buruk, bahkan NU yang ahlusunah waljamaah dibilang kafir karena ikut yasinan dan ziarah kubur, pokoknya yang tidak sejalan dengan mereka dibilang kafir," tutupnya.