Kala Sedan Mewah Jerman Teman Setia Sultan Syarif Kasim II Keliling Sumatera

Sedan-Milik-Sultan-Syarif-Kasim-II.jpg
(RIAUONLINE.CO.ID/REPRO/OK NIZAMI JAMIL)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Sultan terakhir Kerajaan Siak Sri Indrapura, Sultan Syarif Kasim II sejak dulu terkenal akan kekayaan yang dimilikinya.

Tak aneh jika saat Indonesia Merdeka ditandai dengan pembacaan Proklamasi 17 Agustus 1945, berselang beberapa bulan kemudian, Sultan Syarif Kasim II menyerahkan uang sebanyak 13 juta Gulden Belanda. Pernah ada menghitung kurs 13 Juta Gulden di tahun 2011, ternyata setara dengan 69 Juta Euro atau jika dirupiahkan sekitar Rp 1,074 Triliun!

Keterkenalan kayanya Sultan Syarif Kasim II itu, maka tak aneh ia pernah melakukan muhibah atau perjalanan menggunakan mobil sedan buatan Jerman. Kendaraan tercanggih bahkan bisa dihitung dengan jari ada di Hindia Belanda, kala itu. 

Baca Juga: 

Wow, Sultan Siak Serahkan 13 Juta Gulden Untuk Modal Indonesia Merdeka

Cerita Nyonyah Hitam Suku China Selamatkan Sultan Syarif Kasim II

Mobil keluaran Bavarian ini melengkapi koleksi barang-barang mewah lainnya milik sultan keturunan Arab itu selain jam komet juga buatan Jerman serta kapal canggih uap berbahan bakar batubara, Kapal Kato.

Mobil Sedan Eropa Sultan Syarif Kasim II

 Foto: RIAUONLINE.CO.ID/REPRO/OK NIZAMI JAMIL

SULTAN Syarif Kasim II menaiki sedang buatan Eropa diirngi Musik Panca Ragam Kerajaan Siak menuju Balairung Seri (Balai Kerapatan Tinggi).

Berdasarkan buku Ketika Burung itu Terbang karya Nathan Porath, disebutkan sedan Jerman itu dipakai Sultan Syarif Kasim II pada tahun 1930. Sedan tersebut menjadi kawan setia Sultan mengeliling Pulau Sumatera. 

"Sultan Syarif Kasim terkenal karena memliki satu unit sedan Jerman yang dikendarainya ke seluruh Sumatera untuk menghadiri pertemuan-pertemuan politik," tulis Nathan Porath dikutip RIAUONLINE.CO.ID dalam bukunya tersebut. 

Mengenai sedan Jerman ini, Nathan mengutipnya langsung dari hasil penelitian dilakukan TG Ruiters dalam bukunya diterbitkan pada 1997 berjudul Dutch and Indigeneous Images in The Colonial North Sumatera.

Nathan Porath merupakan ilmuwan Antropolog dari Universitas Aberdeen, Inggris. Ia meneliti kehidupan warga Suku Sakai di Mandau bertahun-tahun.

Sultan Syarif Kasim II dan Permaisuri

FOTO: RIAUONLINE.CO.ID/REPRO/OK NIZAMI JAMIL

SULTAN Syarif Kasim II dan Permaisuri, Tengku Agung Sultanah Latifah 

 Masih dalam buku tersebut, juga disebutkan, Sultan Syarif Kasim II bersama-sama dengan raja-raja dan sultan-sultan di Sumatera, 16 Juni 1938, memperbaharui perjanjian politik mereka dengan Kolonial Belanda. Sultan-sultan Sumatera menghadiri pertemuan dengan mengendarai mobil.

"Sultan Syarif Kassim mendapatkan tempat duduk terhormat di sebelah kanan Residen Belanda. Ia pertama menyatakan kesetiaan tak bergeming Kerajaan Melayu kepada Kerajaan Belanda," tulis Nathan dengan menyandarkan sumbernya dari Ruiters.

Namun, akhirnya saat Soekarno-Hatta menyatakan kemerdekaan Indonesia, Sultan Syarif Kasim II secara terbuka menyatakan dukungannya kepada perjuangan tersebut. 

Klik Juga: 

Koyan, Pemimpin Perlawanan Suku Sakai Jadi Alasan Letnan Marsose Belanda Bunuh Diri

Sedan Jerman Setia Dampingi Sultan Siak Keliling Sumatera

Ia langsung ketika itu mendermakan uang dalam jumlah sangat banyak ketika itu, Rp 20 ribu untuk perjuangan kemerdekaan Indonesia. Sultan Syarif Kasim II menyadari, kesultanan-kesultanan merupakan peninggalan masa lalu. 

"Dalam sebuah pertemuan di Medan, Sultan Syarif Kasim II datang dengan mengendarai mobil kesayangannya. Ia disanjung oleh perwakilan Indonesia sebagai seorang "Sultan Republikan"," tulis Nathan. 

Tak lama kemudian, menyadari superioritas negara baru saja berdiri, Sultan Syarif Kasim II mengundurkan diri. Dengan pengunduran diri tersebur, maka berakhirlah dinasti kerajaan telah dibangun susah payah oleh Raja Kecik pada 1724. Siak dan wilayah di bawah naungannya kemudian menjadi bagian Indonesia.

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id