Aktual, Independen dan Terpercaya


PSI Non Aktifkan 3 Kader yang Mendukung Poligami

Poligami-ilustrasi.jpg
(GEOTIMES.CO.ID)

RIAUONLINE, JAKARTA - Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menonaktifkan empat kadernya karena pro dengan poligami dan perda yariah.

Wasekjen PSI Satia Chandra Wiguna mengatakan, penonaktifan empat kadernya merupakan sikap tegas DPP PSI untuk mendisiplinkan kadernya yang tidak menjunjung tinggi nilai-nilai partainya.

Kader pertama yang dinonaktifkan adalah Husin Shahab, yang merupakan caleg DPR RI dari daerah pemilihan (dapil) Jawa Timur XI.

"Berdasarkan rapat pleno DPP PSI, kami memutuskan menonaktifkan Bro Husin dengan alasan telah melanggar nilai-nilai PSI soal penghargaan kepada perempuan," ujar Chandra dalam keterangan resminya, Jumat 21 Desember 2018.

Selain itu, ada caleg DPRD II Bone Nadir Amir, yang disebut telah mengajukan permohonan diri karena tidak setuju dengan sikap PSI yang menolak poligami.
Kader ketiga yang dinonaktifkan adalah Muhammad Ridwan asal Sulawesi Selatan.

"Bro Ridwan adalah Ketua DPD Gowa dan juga Caleg DPRD Propinsi Dapil Sulsel III. Ia tidak setuju dengan sikap PSI soal Perda Agama," ungkap Chandra.

Terakhir, Chandra menyebutkan nama Ketua DPD PSI Kota Cirebon Yuki Eka Bastian. "Ia mengundurkan diri karena melakukan praktik poligami,” ucap dia.

Chandra menyampaikan dengan dinonaktifkan empat kadernya itu sebagai bentuk PSI konsisten dengan nilai-nilai yang diperjuangkannya.

"Jika ada kader yang tidak sepakat dengan DNA (nilai dasar) PSI terpaksa kami harus melepas mereka. PSI sangat serius dalam menegakkan nilai-nilai kami sehingga terhitung hari ini DPP PSI menonaktifkan keempat kader tersebut," pungkasnya.

Seperti diketahui, Partai Solidaritas Indonesia (PSI) akan memperjuangkan larangan poligami dan menghapus perda-perda berbau agama, salah satunya perda syariah, jika lolos ke parlemen. Akan tetapi, wacana PSI ini nampaknya ditolak oleh beberapa kadernya.

Tulisan ini sudah tayang di Kumparan.com dengan judul "PSI Nonaktifkan 4 Kader yang Dukung Poligami dan Perda Agama"

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id