Aktual, Independen dan Terpercaya
ÔĽŅ

Setelah DBH Migas, Giliran Retribusi TKA di Riau Juga Dikendalikan Pusat

Tenaga-Kerja.jpg
(INTERNET)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Pasca penerapan Dana Bagi Hasil (DBH) migas yang menimbulkan tunda salur bagi provinsi Riau. Kini giliran retribusi Tenaga Kerja Asing (TKA) di Riau, juga dikendalikan oleh pemerintah pusat.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Riau, Rasidin Siregar menyebutkan bahwa sejak 31 Oktober 2018 silam, pemerintah daerah tidak lagi dapat mengelola sendiri pendapatan yang bersumber dari TKA.

"Efektifnya sejak 31 Oktober 2018 silam soal Tenaga Kerja Asing dimana sepenuhnya diambil alih oleh pemerintah pusat," katanya, Jumat, 2 November 2018.

Akibatnya, Pemda Riau kini hanya dapat menunggu setoran yang dilakukan oleh pemerintah pusat. Baru dilanjutkan untuk disetorkan kembali ke kas daerah sesuai dengan jumlah TKA yang berada di Riau.

Padahal, Rasidin menuturkan sedikitnya Pemda pernah mengantongi Rp 4 miliar dari hasil kehadiran TKA di Riau. Itu untuk tahun 2017 saja.

"Kalau di 2018 ini masih sama angkanya. Per 31 Oktober kemaren saja perkiraan kita sudah melebihi Rp 3 miliar. Hanya dari pajak TKA," jelasnya.

Tambahnya, perusahaan besar yang paling banyak mendatangkan TKA nya ke Riau adalah PT Riau Andalan Pulpen and Paper (PT RAPP) dengan capaian hingga 800 TKA.

Angkat tersebut dikatakan Rasidin masih tergolong kecil karena sebenarnya korporasi pelebur kertas raksasa ini membutuhkan TKA sebanyak 1200 orang.

"Itu biasanya PT RAPP yang TKA nya keluar masuk cukup tinggi. Mereka butuhnya hanya 3 bulan saja. Kemudian keluar dan masuk lagi," jelasnya.

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online, 

Follow Instagram riauonline.co.id