Aktual, Independen dan Terpercaya

Pangdam: Jangan Sampai Pasukan dari Jawa Datang Tuntaskan Karhutla di Riau

KARHUTLA-TNT-2016.jpg
(TIMSATGAS KARHUTLA FOR RIAUONLINE.CO.ID PESAWAT)

RIAU ONLINE, PEKANBARU - Panglima Kodam I/ Bukit Barisan, Mayjen TNI Lodewyk Pusung berharap Tim Satgas Siaga Karhutla Riau bisa meneruskan keberhasilan Riau bebas asap pada tahun 2016 lalu di tahun 2017 ini dengan pengalaman yang sudah dimiliki selama kasus kebakaran terjadi.

Ia mengimbau kepada seluruh pasukan yang ada di Riau untuk mampu menyelesaikan masalah kebakaran ini tanpa bantuan dari daerah lain. Menurutnya, jika sampai masalah ini tak bisa diselesaikan oleh tim satgas yang telah dibentuk tersebut, hal itu sangat memalukan bagi rakyat Riau sendiri.

"Jangan sampai pasukan dari jawa itu datang dan menuntaskan masalah yang ada di daerah kita. Itu sangat memalukan. Masa mau kalah dengan para pembakar," kata Pusung menyemangati pasukan satgas Riau, Jumat, 3 Februari 2017.

Baca Juga: Pangdam Bukit Barisan Kesal Karhutla Riau Sering Terjadi Di Hari Libur

Namun jika pasukan yang di Riau gagal melakukan pencegahan bencana asap, Pusung berjanji akan mengirimkan pasukan tambahan dari satuan Kodam Bukit Barisan untuk menyokong kekuatan tim yang ada kini.

Tak tanggung, ia akan menambah jumlah personel hingga 1200 prajurit yang akan ia kirimkan dari Medan untuk membantu pemadaman di Riau, jika keadaan di Riau semakin memburuk, sampai menyentuh status tanggap darurat.

"Prajurit yang ada di Korem ini saja ada 1500 dan bisa dikerahkan. Kalau kurang, saya akan tambah beberapa batalion lagi. Karena saya membawahi empat korem di Sumatera ini," ujarnya berjanji.

Klik Juga: Riau Resmi Tetapkan Status Siaga Darurat Karhutla 2017

Ia melanjutkan, tahun 2017 ini keadaan sudah cukup baik karena tak ada kaaua kebakaran lahan yang begitu besar hingga berpengaruh oada kualitas udara. Neski begitu ia berharap pasukannya tetap siaga dan tak lengah dengan keadaan yang kondusif ini.

"Meski sudah bagus, kita jangan sampai kehilangan kewaspadaan terhadap lingkungan yang mudah terbakar di Riau ini," tandasnya.

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE dan Follow Twitter @red_riauonline