Bantah KNKT, Lion Air Sebut Pesawat PK-LQP Laik Terbang

Roda-Pesawat-Lion-Air.jpg
(AFP photo)

RIAUONLINE, JAKARTA - Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) merilis hasil investigasi awal terhadap pesawat Lion Air PK-LQP yang jatuh pada 29 Oktober 2018.

Dalam rilis tersebut disebutkan bahwa pesawat sudah tidak laik terbang sejak penerbangan Denpasar-Jakarta.

Atas penyelidikan ini, Manajemen Lion Air buka suara. Presiden Direktur Lion Group Edward Sirait mengatakan, terdapat pernyataan yang salah dalam laporan awal tersebut.

Baca:

Terungkap, Lion Air JT-610 Sudah Rusak Sejak 4 Penerbangan Terakhir

Kotak Hitam Lion Air JT-106 Ditemukan, Tapi Butuh Seminggu untuk Dapat Hasil

Pernyataan tersebut, lanjut dia, terkait dengan kondisi pesawat yang tidak laik terbang sejak penerbangan Denpasar-Jakarta.

"Ada berita yang beredar kita disini mengatakan bahwa pesawat tersebut sudah tidak laik terbang saat akan terbang ke Jakarta dari Denpasar. Pernyataan ini menurut kami tidak benar dan pesawat itu dari Denpasar dirilis dan dianyatakan laik terbang, sesuai dengan dokumen dan apa yang sudah dilakukan oleh teknisi kami," ujar Edward dalam konferensi pers di Gedung Lion Tower Jakarta, Rabu 28 November 2018.

Atas pernyataaan itu, pria yang akrab disapa Edo ini akan meminta klarifikasi pihak KNKT. Edo akan menanyakan kepada KNKT apakah pernyataan tersebut memang dilontarkan dan masuk dalam laporan awal.

"Kami akan melakukan klarifikasi ke KNKT apakah pernyataan ini dikeluarkan oleh mereka. Kita akan meminta klarifikasi besok secara tertulis, karena pernyataan ini menyatakan pesawatnya tidak laik terbang," tutur dia.

Edo tak akan segan membawa hal ini ke ranah hukum, kalau KNKT tidak merespons pertanyaan maskapai terkait hasil laporan awal tersebut.

"Kami akan lakukan langkah-langkah termasuk langkah hukum. Karena sudah tendensius. Akan tetapi besok pagi kita akan klarifikasi ke KNKT secara formal," imbuh dia.

Sebelumnya, KNKT menyatakan pesawat Lion Air Boeing 787 MAX 8 PK-LQP sudah tidak laik terbang sejak penerbangan Denpasar-Jakarta pada 28 Oktober. Hal ini diketahui KNKT seusai mengecek data Flight Data Recorder (FDR) pesawat.

Tulisan ini sudah tayang di Suara.com dengan judul "Bantah KNKT, Lion Air Sebut Pesawat JT610 Laik Terbang"

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id