Takut Vampir, PBB Tarik Stafnya dari Malawi

ilustrasi-vampir.jpg
(internet)
ombudsman

RIAU ONLINE - Keganasan vampir selama ini sering kita lihat dalam film layar lebar atau kisah-kisah sejenisnya. Namun ketakutan akan makhluk penghisap darah ini ternyata benar-benar mempengaruhi staf Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Malawi Selatan.

Mereka telah menarik staf dari dua distrik di Malawi selatan pada awal pekan ini lantaran muncul ketakutan akan vampir memicu kekerasan massa dan menyebabkan setidaknya lima orang tewas.

Kepercayaan akan ilmu sihir tersebar luas di pedesaan Malawi, yang merupakan salah satu negara termiskin di dunia, di mana banyak lembaga bantuan dan lembaga swadaya masyarakat berkegiatan. Serentetan kekerasan main hakim sendiri terkait dengan rumor vampir juga meletus di Malawi pada 2002.

Baca Juga:

Selalu Salahkan Umat Muslim, Petinggi PBB Ini Marah

Astaga, Dua Pejabat PBB Diculik Bersama 4 Warga Di Kongo

"Distrik-distrik ini sangat terpengaruh oleh cerita tentang pengisapan darah dan kemungkinan adanya vampir," demikian Departemen Keselamatan dan Keamanan PBB (UNDSS) dalam sebuah laporan keamanan di distrik Phalombe dan Mulanje, seperti dilansir Reuters.

Koordinator PBB, Florence Rolle, seperti dikutip dari antaranews.com mengatakan dalam sebuah tanggapan surat elektronik atas pertanyaan yang berdasarkan laporan yang menyatakan bahwa beberapa staf PBB telah pindah, sementara yang lain masih berada di distrik-distrik tergantung pada lokasi kegiatan mereka.

"UNDSS terus memantau situasi ini dengan ketat untuk memastikan semua staf PBB yang terkena dampak kembali ke lapangan sesegera mungkin," demikian Rolle.

Rolle tidak mengatakan berapa banyak pekerja yang direlokasi.

Laporan UNDSS mengatakan setidaknya lima orang telah tewas di daerah tersebut sejak pertengahan September oleh massa yang menuduh mereka terkait dengan kegiatan yang berhubungan dengan vampir. Dikatakan bahwa kelompok massa yang mencari vampir telah memasang blokade jalan di distrik tersebut, sehingga meningkatkan masalah keamanan.

Presiden Malawi Peter Mutharika mengatakan bahwa laporan tersebut mengkhawatirkan dan membuat orang menderita.

"Perkembangan ini sangat memprihatinkan Presiden dan seluruh pemerintah," demikian pernyataan dari kantornya.

Laporan UNDSS mengatakan bahwa rumor vampir tampaknya berasal dari negara tetangga Mozambik, meskipun tidak jelas apa yang menjadi pemicunya. Hal tersebut menyebabkan "penghentian sementara aktivitas PBB di daerah tersebut hingga situasinya telah dinormalisasikan".

Dikatakan bahwa beberapa LSM telah menarik personil dari distrik tersebut dan untuk sementara menangguhkan program mereka, namun tidak menyebutkan nama organisasi tersebut.

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id