Aktual, Independen dan Terpercaya


Laga Hidup Mati, Ini 3 Pemain Andalan Timnas Indonesia Selain Egy

Indonesia-Vs-UEA-U19.jpg
(Liputan6.com)

RIAUONLINE, JAKARTA - Malam ini, Rabu 24 Oktober 2018 akan menjadi laga hidup dan mati Timnas Indonesia U-19 di pertandingan pamungkas Grup A Piala AFC U-19 2018.

Garuda Nusantara harus menghadapi Uni Emirat Arab (UEA) pada laga yang digelar di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta pukul 19.00 WIB. Tim asuhan Indra Sjafri wajib meraih kemenangan demi lolos ke perempat final dan memperbesar asa menuju Piala Dunia U-20 2019.

UEA mengoleksi poin sempurna dalam dua pertandingan pertama lewat kemenangan 2-1 atas Qatar dan 8-1 atas Chinese Taipei. Sementara itu, Timnas Indonesia U-19 baru memiliki tiga poin setelah menang 3-1 atas Chinese Taipei dan kalah dramatis 5-6 dari Qatar.

Meski UEA tampak lebih dominan jika melihat dua pertandingan yang dijalaninya ketimbang Indonesia, peluang Tim Garuda Nusantara untuk bisa menang pun tetap besar.

Perjuangan bangkit dari ketertinggalan 1-6 saat menghadapi Qatar yang berakhir dengan skor 5-6 adalah bukti Egy Maulana Vikri dkk. memiliki semangat juang yang luar biasa.

Egy Maulana Vikri tentu akan kembali menjadi andalan Indra Sjafri. Namun, ketika pemain Lechia Gdansk yang sudah dikenal sebagai ancaman oleh para pemain lawan ini mendapatkan pengawalan, harus ada pemain yang menjadi pembeda demi menciptakan peluang mencetak gol.

Dikutip dari Bola.com, ada tiga pemain Timnas Indonesia U-19 yang bisa menjadi pembeda dalam pertandingan terakhir Grup A Piala AFC U-19 2018.

1. Witan Sulaeman

Sahabat baik Egy Maulana Vikri ini boleh dibilang memang menjadi pemain yang paling menonjol di lini serang Timnas Indonesia U-19 ketika sang sahabat belum bergabung bersama skuat Garuda Nusantara karena masih bersama klubnya di Polandia, Lechia Gdansk.

Witan Sulaeman kerap menjadi pemain yang dipercaya mengisi beberapa posisi sekaligus ketika Indra Sjafri mengubah strategi dalam sebuah pertandingan.

Begitu bermain bersama Egy Maulana Vikri, Witan pun memperlihatkan kualitas yang tidak kalah hebat. Gelandang berkaki lincah yang memiliki ball keeping bagus ini kerap memperlihatkan kerja sama yang sangat apik bersama sahabatnya itu.

Terbukti dalam pertandingan kontra Chinese Taipei di laga pertama Grup A Piala AFC U-19 2018, Witan dan Egy memperlihatkan kerja sama yang sangat bagus. Egy melepaskan assist kepada Witan yang mencetak gol terakhir dalam kemenangan 3-1 tersebut.

Dalam pertandingan tersebut Witan mampu mencetak dua gol penting selain gol pembuka yang dicetak oleh Egy. Pengawalan ketat yang dilakukan pemain lawan terhadap Egy membuat Witan bisa bergerak lebih leluasa di lapangan.

2. Todd Rivaldo Ferre

Statusnya dalam dua pertandingan Grup A Piala AFC U-19 2018 hanyalah sebagai pemain pengganti di babak kedua. Namun, di dalam laga kontra Qatar, Todd Rivaldo Ferre mampu membuktikan kualitasnya bukan hanya sebagai pemain pengganti belaka, tapi menjadi super-sub dengan mencetak hattrick.

Pemain asal Papua itu memang terkenal menjadi spesialis pemain pengganti di babak kedua ketika para pemain utama Indra Sjafri sudah mulai lelah. Namun, kondisi Timnas Indonesia U-19 yang tertinggal 1-6 saat menghadapi Qatar dan berubah menjadi 5-6 ketika pemain muda yang membela Persipura Jayapura ini masuk membuatnya menjadi sorotan.

Setelah laga kontra Qatar, Todd Rivaldo Ferre mengaku sangat siap jika mendapatkan kepercayaan menjadi starter dalam laga kontra UEA. Namun, ia menyerahkan semua keputusan kepada Indra Sjafri.

Sementara itu, sang pelatih punya alasan mengapa Rivaldo Ferre kerap menjadi pemain pengganti. Statistik pemain bertubuh mungil itu yang selalu tampil lebih cemerlang di babak kedua menjadi acuan bahwa performanya memang akan lebih baik ketika masuk saat para pemain lawan sudah kelelahan dan itu dibuktikannya dalam laga kontra Qatar.

3. Saddil Ramdani

Pemain sayap berkaki lincah yang kerap beroperasi di sisi kanan penyerangan Timnas Indonesia U-19 ini memiliki sejumlah trik yang bisa menjadi solusi bagi tim asuhan Indra Sjafri ketika menemui jalan buntu. Dengan kecepatan kaki, kekuatan tendangan, dan akurasi saat menembak bola, Saddil Ramdani adalah pemain yang bisa menjadi pembeda.

Saddil Ramdani adalah pemain yang senang memadukan kecepatan kakinya dengan goyangan yang mampu membuat lawan terperdaya ketika mengawalnya. Menyerang dari sisi kanan, Saddil kerap melakukan cut back yang membuat pemain lawan terpeleset dan menembak bola dengan kaki kiri yang sulit dihalau kiper lawan.

Model permainan seperti ini sudah sering diperlihatkannya, baik ketika membela Timnas Indonesia U-22 di SEA Games 2017, kemudian saat bersama Timnas Indonesia U-23 di Asian Games 2018, maupun saat bersama Timnas Indonesia U-19.

Eksekusi tendangan bebasnya pun kadang mematikan dan itu dibuktikannya saat menghadapi Qatar di laga kedua Piala AFC U-19 2018. Tendangan bebasnya dari jarak yang cukup jauh mampu menaklukkan kiper Qatar dan berbuah gol ketiga bagi Indonesia.

Tulisan ini sudah tayang di Bola.com dengan judul "3 Pemain Alternatif Timnas Indonesia U-19 bila Egy Maulana Vikri Dikepung UEA"

Sukai/Like Fan Page Facebook RIAUONLINE 

Follow Twitter @red_riauonline

Subscribe Channel Youtube Riau Online

Follow Instagram riauonline.co.id