Jokowi Berencana Tambah Kawasan Ekonomi Khusus Batam

Plt-Gubernur-Riau-dan-Jokowi.jpg
(ISTANA KEPRESIDENAN)


RIAU ONLINE, BATAM - Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN), Erick Thohir mengungkapkan bahwa pasangan calon presiden nomor urut 01, Jokowi-Ma’ruf akan mengambil kebijakan untuk menambah fasilitas bisnis di Batam.

"Fasilitas untuk Batam akan ditambah dengan adanya Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)," sebutnya melalui rilis, Jumat,5 Maret 2019.

Jokowi juga akan mempermudah perizinan di Batam, serta pemberian insentif fiskal untuk mendorong pertumbuhan Batam.

"Pemerintahan Jokowi-Maruf akan urus Batam dan selesaikan semua persoalan, untuk menarik investasi dan mendorong pelayanan yang lebih baik," tegasnya.

Menurut Erick, Jokowi memahami pentingnya posisi Batam. Dimana ada 60 ribu kapal melintasi selat Philips berada di antara Pulau Batam dan Pulau Singapura.

Volume trafik tersebut dua kali volume trafik Terusan Suez, bahkan tiga kali lipat dari Terusan Panama.

Dari sekitar 200 Vessel dan 150 tanker per hari yang lalu lalang, ada sekitar 72 persen kapal tanker melalui jalur Selat Philips dan sisanya 28 persen via Selat Makasar dan Selat Lombok.

Perputaran uang di Selat Malaka dan Selat Philips berkisar antara US 84 miliar sampai US 250 miliar dolar Amerika Serikat per tahun.

Jokowi pun menyadari bahwa Batam merupakan wilayah terdepan perbatasan negara, sehingga strategis baik secara militer, ekonomi dan politik.

Ditambahkan oleh Fiki Satari, Direktur Konten TKN Jokowi-Ma’ruf bahwa tindakan Capres 01 itu sebagai upaya menjadikan Batam maju, modern dan berdaya saing sesuai dengan konsep awal pembangunan Batam untuk menyaingi Singapura.

"Batam letaknya strategis dan potensinya besar sekali, karena itu Pak Jokowi sempat gregetan dengan lambannya pengembangan Batam," tutur Fiki Satari.

Fiki menyebut bahwa Jokowi pun menyadari bahwa Batam merupakan wilayah terdepan perbatasan negara, sehingga strategis baik secara militer, ekonomi dan politik. Dengan demikian, Batam dan sekitarnya menjadi wilayah penyangga Indonesia.

Bagi Jokowi, kata Fiki, Batam terasa dekat. Pasalnya, Ibu dan saudara-saudara Jokowi pernah datang ke Batam pada akhir tahun lalu.

"Gibran dan Kaesang, dua anak Pak Jokowi juga telah membuka gerai usahanya di Batam,"tutur Fiki.

Fiki pun menyampaikan capaian pemerintah di bawah kepemimpinan di bawah Jokowi.

“Hampir tiga tahun ini, Batam tak lagi kena kabut asap, karena keberhasilan penanggulangan asap oleh pemerintah, sehingga aktivitas warga Batam menjadi lancar, tidak terganggu,” tuturnya.

Menurut dia, penanggulangan kebakaran hutan dan kabut asap menjadi salah satu program utama pemerintahan Jokowi.

Untuk Batam, pemerintahan Jokowi telah membangun fly over di Simpang Jam, dan akan membangun fly over Simpang Kabil jalan tol dari Bandara ke Mukakuning dan ke Batuampar; serta pembangunan terminal II Bandara Hang Nadim.

"Kami melihat infrastruktur Batam kian keren," jelasnya.